Pendidikan


Liburan untuk anak sekolah telah usai, buat sebagian yang naik kelas pasti pada senang karena mendapat suasana baru. Ada juga yang baru mendapat pembagian jurusan dan ada juga yang masuk ke sekolah favorit mereka. Walau ada juga yang udah naik kelas tetap masih gak senang karena hubungan dengan gebetan gak naik-naik Cuma di gantungin begitu saja atau di PHP-in entar #jleb.

Nih pengalaman gue sebagai mahasiswa, yang kebetulan seperti biasa gue dan teman kos gue telat ikut ujian semester karena bangun kesiangan. gue lantas menyusun strategi untuk kasih alasan yang sama agar dosen kami berbaik hati memberi ujian susulan.

kata gue : pak, maaf kami telat ikut ujian semester

temen gue: iya pak. Kami berdua naik angkot yg sama dan ban angkotnya meletus. kami kasihan sama supirnya. Jadinya kami bantu dia pasang ban baru.

trus kata gue lagi : oleh karena itu kami mohon kebaikan hati bapak untuk kami mengikuti ujian susulan.

Sang dosen berpikir sejenak dan akhirnya memperbolehkan mereka ikut ujian susulan.

Keesokan hari ujian susulan dilaksanakan, tapi gue dan teman gue diminta mengerjakan ujian di 2 ruangan yg berbeda. “Ah, mungkin biar tidak menyontek,” pikir kami . Ternyata ujiannya cuma ada 2 soal. Dengan ketentuan mereka baru diperbolehkan melihat dan mengerjakan soal kedua setelah selesai mengerjakan soal pertama.

Soal pertama sangat mudah dengan bobot nilai 10. Gue dan teman gue mengerjakan dengan senyum senyum.

Giliran membaca soal kedua dengan bobot nilai 90. Keringat dingin pun mulai bercucuran.

Di soal kedua tertulis:

“Kemarin, ban angkot sebelah mana yang meletus?” dan dimana alamat supir nya ?”

HaHaHaHa . . . gue hanya bisa nyengir berharap ada meteor jatuh nimpa itu dosen.

kalau ngomong soal pendidikan nih, gue masih bingung dari dulu sampai sekarang yg namanya PR.

begitu disekolah gurunya ngasih PR, eh besoknya ditagih 'mana PR kamu?'.
lah katanya Pekerjaan Rumah kok dibawa ke sekolah lagi.
emang ntar ibu mau besok-besok gue bawa pekerjaan rumah, tiba-tiba gue bawa cucian kotor.

udah gitu waktu SD sama parahnya. kita selama 6 tahun sekolah hanya untuk ngurusin hidupnya Budi sama iwan. "budi ke pasar membeli telur"
yaudah...biarin aja. ngapain pake di urusin segala. kadang kalau gak budi yang kepasar biasanya wati.

biasanya ada soal, Budi pergi ke Bandung pada pukul 09.45 sedangkan temannya sejam kemudian menyusul
Kenapa lo berdua gak barengan aja sih, katanya teman.
kenapa gak naik travel bareng.jadi kan nanati kalau ditanya kapan mereka tiba? jadi jawabnya juga enak 'bareng'

makanya sampai sekarang gue dendam banget sama si Budi.gara-gara dia nilai matematika gue jelek dan akhirnya susah masuk Perguruan tinggi yg gue mau.

sampai waktu itu gue lagi mau daftar di salah satu universitas. lagi duduk gitu, disebelah gue ada cowok trus kita kenalan dia bilang 'mau daftar disini juga? kenalin gue Budi'
'Oh jadi elo yang namanya budi??! temennya iwan yah??! lo kenapa tinggalin iwan waktu mau ke bandung??!!'

yah entah bagaimana kabar mereka sekarang .semoga tidak lagi membuat generasi yg akan datang menjadi kek gue.

anak-anak SMA jaman sekarang kalau gue liat-liat, makin kesininya kegiatan ekstrakurikulernya jadi tauran. dimana-mana tauran antar sekolah.

padahal sebenernya cuma masalah sepele kek gini.
ada satu temennya melamun depan sekolah trus ditanya 'lo kenapa bro?' dijawab 'gue habis diserempet pake motor sama anak SMA sebelah'
trus temen-temenya dengan semangat seperti habis dapat pelanggan mereka teriak 'oke bro sini kita bantuin mukul tuh orang'

gak kebayang aja ntar kalau udah pada berkeluarga, trus temennya lagi melamun didepan rumah dan ditanya 'lo kenapa bro?' dijawab 'istri gue susah punya anak bro' dengan semangat berapi-api mereka serentak menjawab 'oke bro biar kita bantuin sini'

yah gak enak aja kalau ntar tiba-tiba ada segerombolan bapak-bapak pake sarung datang terus teriak 'mana istri lo?!!'

jadi, menurut gue "pendidikan adalah mata uang paling berharga dimana-mana dalam bidang apapun"

sebuah tulisan absurd untuk Lomba Blog "Sampoerna School of Education"

Komentar

  1. wah, selamat berlomba sob.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah gue baru nyadar ternyata yg lain pada nulis yg serius cuma postingan gue aja yang absurd gini -____-"

      Hapus
  2. lomba apaan itu?
    pengen ikutan, he he
    kunjungi balik ya sob! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lomba blog, yg adain sampoerna school.
      oh ok gan.

      Hapus
  3. waaah udah ikutan lomba ...
    kereeen ...
    moga menang sob :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

AutoText or AutoAlay?

anomali rasa

cinta satu arah