LDK (Long Distance Kangenship)

by Oktober 12, 2012 6 komentar




Halo m4nDh t3m4nDh qUwhHh . . . *tutup laptop*
Ini gue lagi nyempetin untuk nulis lagi ini, gue beneran kangen dengan kegiatan gue yg satu ini :’) *peluk keyboard* . tau gak di semester ini gue kek berasa lagi kerja rodi gitu, kerja tugas sampe larut malam dan gue juga lagi ngerjain project baru gue…. (curcol). oh iya thanks juga buat temen-temen yang selalu setia mantengin blog yang hina ini.



Bermacam-macam tantangan dan masalah dalam hubungan LDK (long distance kangenship) gue lebih suka nyebut LDK dari pada LDR kenapa? Karena di hubungan seperti ini kata kangen lebih sering muncul dari pada kata sayang. Mungkin benar kata bang raditya dika : “kalau rasa rindu itu di gaji mungkin gue udah jadi jutawan” . hal yang pastinya akan ngebuat lo para pengguna LDK paling cepat ngedrop adalah dimana ketika lo gak sengaja ngeliat foto terakhir lo sama pacar lo, secara gak sengaja memori-memori kecil dari setiap gerak akan langsung terngiang dikepala. Dalam hitungan detik dan langsung #jleb lo terbuai dalam suasana yang bisa ngebuat lo ngenyot kasur semalaman sambil ngeluarin air dari hidung dan mata bahkan terakhir kali gue tau ada juga yang dari telinga.

1.Pulsa

Iya ini adalah kebutuhan primer dari makhluk LDK, telpunan, sms-an, internetan. Mungkin sebulannya uang lo bisa abis setengahnya hanya untuk pulsa.karena rasa rindu lo lebih besar dari pada rasa hemat dengan duit kamu walau itu hasil malak temen. Makanya banyak yang menggunakan paket-paket hemat sebagai alternatifnya. Terkadang gue kepikir pengen juga sih sok romantis kayak orang zaman dahulu,ngirim merpati pos, tapi kayaknya gak bakal kesampean dan mati di tengah laut.

2.Signal / jaingan

Iye ini yang kedua, percuma kalau lo punya banyak pulsa tapi kalau lo tinggalnya di puncak jayawijaya. Signal yang susah apalagi kalau misalnya didaerah yang lo tuju untuk mendapatkan jaringan GPRS aja adalah sebuah mukjizat maka bersiaplah dengan siksaan signal kampret…mhuahahahahahaha… jadi suaranya kita kek bergema gitu,kek mantul seperti ngomong di dalam goa kadang juga putus-putus. Gue sendiri pernah ngalamin hal kek gini, jadi gue lagi telponan sama cewek gue :
Gue : ‘halo, Assalamualaikum’
10 menit kemudian baru nyampe suaranya berupa gema dari suara gue.’halo Assalmualikum’ . Gue baru nyadar kalau suara gue di telpon seperti tante-tante.
Dia : ‘iya wlkmsalm, gimana tadi seharian ngapain aja? Udah makan belum’
Entah karena signalnya yang jelek atau operator telkomsel yang telah mengedit suara cewek gue yang gue denger jadi ‘iya wlkmsm….gi . .. an. .ain. .ja? ahhh. . .ma…lum?
Kedengarannya jadi freak gitu.

3. Social media

Jaman udah canggih sosial media bisa di update dimana saja. Karena ini pula terkadang cewek gue suka jelous sama apa yang sering gue twitt. “oh jadi kamu lebih dahulin followers kamu dari pada aku?” itu selalu pertanyaan mautnya, padahal yang gue tulis di twit Cuma “pengen kentut”. Apa dia jelous karena gue pengen kentutin followers gue lebih dulu atau dia emang mau di kentutin lebih dulu. Hahaha pisss J astagah gue bisa di habisin ntar kalau dia baca ini.

Tapi sejak awal gue pernah ngomng ke dia di bawah pohon yang rindang dan diantara hutan-hutan belantara terdapat satu buah desa yang kecil (apapula ini) sorry salah fokus. Gue bilang ke dia begini “sekarang hubungan kita bukan lagi hubungan anak smp ato sma, kita harus mengejar cita-cita kita dan mengejar apa yang seharusnya kita kejar agar bisa menjadi kebanggaan sendiri, keluarga, orang tua, dan kerabat kita. Aku udah kenal kamu sudah sangat lam.aku percayain semuanya ke kamu, kita akan kembali dengan hasil yang akan membuat hubungan kita dan orang di sekitar kita jadi lebih baik. I’ll be miss u so much :’)”

Oke udah dulu yah, besok ada mid semester soalnya. Oh iya ini ada puisi atau apa namanya ini yg tadi gue baru saja buat . Thanks guys!!




Entah senyum yang keberapa
Terbersit atmosfir sendu
Menyeringai sakit ke sendi
Mematahkan setiap ketegaran tiada arti

Semakin kuhirup selir angin
Semakin ku menjejak jauh dalam kerinduan
Menyetapaki jejak yang baru kita lewati
Mencari tapak kakimu
wangi aroma tubuhmu,nafasmu

mereka adalah barisan alphabet
berbaris satu persatu,semakin merapat
menebas telingaku sangat pedis
tentang dirimu yang palsu

aku dengan kedudukan tersepiku
sedangkan kamu kian mengimbangiku
tlah kupercayai kau  melebihi fajar dan senja
rindu

6 komentar:

  1. Mengejar cita-cita ya Bang...
    Romantis amat sih :)

    oiya, maksud "selir angin" di puisi tadi apaan sih? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe iya ki :D
      gue juga gak ngerti artinya apa, cuma ikutin emosi aja ..khehehe

      Hapus
  2. tahu bangt gmn rasanya LDR. sakiiiiit! apalagi kl putus, lbh sakit lagi. aku prnah ngalamin sih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia, gue juga udah sangat sayang dengan umur hubungan gue :')

      Hapus
  3. gua tau rasanya LDR , jleb banget bang .
    hmm gasuka gua LDR #curcol

    BalasHapus