Edotz dan Cancut Marut

by Januari 12, 2013 32 komentar

Ehem, iya ini adalah postingan pertama di blog gue tentang nge-review sebuah buku. Apalagi buku pertama yang gue review adalah buku yang penuh dengan ke-absurd-an.

Awal pertama gue ngeblog, sewaktu baru belajar ngetik yang bener *emang sih sekarang masih gak bener* gue udah kenal sama seorang blogger yang rajin banget komen di setiap postingan di blog gue. Bukan hanya ninggalin komen bahkan dia juga rajin ninggalin upilnya dimana-mana. Dari situ gue mulai kenal siapa dia? Dia dimana? Semalam berbuat apa? . dia adalah cowok yang tidak pernah merasakan ganteng sejak lahir yaitu Edo Trie Hadi Saputra atau yang lebih dikenal dikalangan tukang becak dengan nama Edotz Herjunot.

                CANCUT MARUT adalah buku pertamanya yang berhasil dia rangkum dari pengalaman hidupnya yang kecut sebagai mahasiswa calon guru. Dibukunya ada 5 bab dengan 31 cerita absurd didalamnya. Pertama kali nyari buku ini di Gramdia gue sempet nanya ke mbak-mbak pramuniaganya.

                “Mbak ada buku cancut marut?”

                “HAH?! Kancut marut?”

                “Cancut marut”

                “Cangcut marut??!”

                “CANCUT BUDHEG!!!”

                “Cancut budheg gak ada mas, ini adanya Cuma Cancut Marut yang penulisnya Edots herjunot tapi belum masuk gudang, mungkin nanti januari” sambil ngecek di Komputer.

                “….” Gue berinisiatif buat timpuk kepala mbak ini dengan gerobak bakso saat itu. Tapi gue liat di sekitar situ gak ada gerobak jadi gue urungkan niat *ya iyalah masa di dalam Gramedia ada yang jualan bakso*.

                Akhirnya gue pesen bukunya langsung dari orangnya yang buat buku. Gue pesen dua karena yang satu buat hadiah Give away yang pernah gue buat. beberapa hari kemudian buku yang ditunggupun tiba dengan selamat. Walau kurirnya agak bingung dengan posisi rumah gue. Kabarnya kurirnya tersesat sampe 2 hari untuk antar buku ini, ini buku belum apa-apa udah bikin sesat orang aja.

                Gue baca perhalaman, gue nikmati sambil ngupil dan akhirnya selesai juga. Overall gue suka dengan bahasa yang dipakai, gue suka dengan cerita dan alurnya yang terpenting buku ini kesannya seperti Blog yang setiap hari kit abaca so friendly, dan buat kalian yang ingin menggelinjang seperti kesurupan wajib baca buku ini. Ketawa berlebih ditanggung sendiri!

                Oke sekian dulu dari gue, sebenernya gue agak bingung kenapa Roy Suryo bisa jadi Menpora tapi apalah daya ……….



32 komentar:

  1. pasti tinggal digang yang didalem gang yang ada diantara gang digang itu yang dalemnya ada gang lagi (?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bingung gue, mungkin gue bisa tersesat sendiri mau pulang

      Hapus
  2. postingan bang anyep sama bang nopal bikin iri, gue belum bisa beli cancut aaaaaaaaaaaa. uang jajan kesita sama perut gegara praktek sama tugas yang numpuk di sekolah -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. kasian #pukpuk ikut give away-nya edots saja tuh ada hadiahnya buku

      Hapus
  3. nah satu lagi anggota #BE yang bikin ane iri...
    ane belum bisa beli ntu buku cancut marut -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. ikut aja give awaynya edotz ada hadiahnya cancut marut

      Hapus
  4. Keren nih!!
    Makasih banget udah nge-review buku gue, harusnya lo pamerin sekalian kalo buku lo ada tanda tangannya gue , ƗƗaƗƗaƗƗa "̮ ƗƗaƗƗaƗƗa "̮

    Semoga rejeki lo semakin banyak setelah beli buku gue, sekali lagi thanks banget ..
    Lo temen yang baik banget! Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih bentar gue coba upload deh :3

      sukses yo!

      Hapus
  5. berarti lo ga jadi beli digramed yan?

    bener banget, buat yang kepengen menggelinjang seperti kesurupan, wajib baca buku ini.

    BalasHapus
  6. lah, endingnya itu loh hahaha..

    iya sama, saya juga bingung kenapa roy suryo bisa jadi menpora.. mungkinkah karena berkumis? :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya emang gak nyambungkan? bingungkan? sam gue juga bingung

      Hapus
  7. aQ juga pngen cpeten bca bkuNy smbil ngupil,,:D
    Kpan yah, tu buku nyampe di toko buku kotaQ??? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kota kamu dimana ? emang agak lama sih mungkin karena gak serentak.

      Hapus
  8. jadi semakin pengen beli bukunya.. tapi katanya bang edotz mau bagi-bagi buku gratis..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia, gue juga lebih baik nunggu edoth buat GA baru gue ikutan tapi udah terlanjur deh

      Hapus
  9. aku baruuuu aja beli kemaren malem,tapi belom aku baca.heheheeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. dibaca atuh, mau diapain bukunya di nganggurin bitu aja :)

      Hapus
  10. aku nunggu bagi-bagi bukunya aja deh! seru kayaknya. :D

    BalasHapus
  11. iya soalnya Roy suryo berkumis, biasanya yang berkumis lebih macho...
    #lah kok gak nyambung

    Ih banyak yang ngeriviuu buku ini jadi kepengan bacaaa, huft... kapan ya bisa beli..

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah emang harus kumis dulu yah? -___-"

      Hapus
  12. semakon penasaran dengan buku ini..hhe

    setelah baca2 sampai habis, ujung2nya ga nahan..kok malah ke roy suryo...wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo ikut GA nya edotz tuh ada hadiahnya buku

      Hapus
  13. ih ngiri deh gua :))
    gua mau beli bukunya tapi mau ikutan GAnya bang Edotz juga hha

    BalasHapus
  14. belum apa2 udah nyasarin orang tuh buku hhaha... wah, yg satunya buat gau dongg

    BalasHapus
  15. @ahmad yang satu buat hadiah give away yang dimenangin meyke kemarin.. lo ikut Give away nya edots aja. dia lagi buat tuh.

    BalasHapus
  16. Hhmmm jd lu psan dri edotz?? Ad ttd nya langsung gak? Hahaha knpa kalimat terakhir gk nymbung gtu ya??

    BalasHapus
  17. @iva iya gue pesan langsung dari dia, ada tanda tangannya terpampang di halaman depan.... :D

    BalasHapus
  18. Paragraf pertama tulisan ini udah bikin aku yakin banget kalo bakalan baca ulasan buku Cancut Marut. Tapi setelah dibaca malah jadi bingung sendiri. Ini kenapa sepanjnag tulisan cuma nyeritain perjuangan Bang Triyan untuk ngedapetin bukunya? Dan kenapa muncul tiba-tiba (nyelip kali ya) satu paragraf sebelum akhir yang nyeritain bukunya. Itupun nyeritainnya apa adanya.

    Ddududududu -,-

    BalasHapus
  19. adek @fatinah yang baik hatinya.
    bukannya kakak mau ngereview bukunya edotz secara lebih mendetail. karena kakak rasa segitu aja udah cukup mendeskripsikan apa isi buku itu. selanjutnya kamu beli aja :)

    BalasHapus