kertas dan waktu part 2



                Semakin akrabnya aku dengan Maya, membuat aku semakin percaya diri untuk menyatakan rasa sayang. Lebih tepatnya untuk nembak Maya. Tapi masih ada rasa ketakutan kecil yang bersemayam dipikiranku, kalau misalnya Maya menolakku dengan alasan “aku udah anggap kamu seperti sahabat aku sendiri”. Sakitnya dobel, men.

                Tepat tanggal 1 oktober lebih tepatnya pada saat itu adalah hari kesaktian pancasila. Aku menyatakan perasaan kepada Maya. Aku sengaja mengajak Maya ke perpus yang agak tenang suasannya. Karena di luar kelas dan di dalam kelas lagi pada rame ngerayain hari kesaktian pancasila itu. Dengan backsong lagu nasionalis yang diputar guru bp dan terdengar sampai seluruh penjuru sekolah membuat semangatku berkobar untuk menyatakan perasaan pada maya. Walau memang tidak ada korelasinya sama sekali antara lagu itu dengan perasaan ini.

                “tumben kamu ngajak aku ke perpus, mau diajarin aritmatika? Hehehe”

           “sebenernya ada hal penting yang lebih pentng dari aritmatika dan aljabar yang harus aku omongin ke kamu may”

                “jiah, apaan emang?” tanya maya sambil mengkerutkan dahinya.

               “err..errh..itu.. aku..” diiringi backsong yang diputar sekolah.. maju tak gentar membelaaa yang benar…..

                “ah eh ah eh, apaan?” maya semakin penasaran. Aku semakin horny(?)

                “aku sayang sama kamu, kamu mau gak jadi pacar aku?” Duar, rasa-rasa ada yang meledak.

                “eh..” maya kaget, shock, lalu jantungan.

                “….’ Ada keheningan yang cukup lama sehingga lagu maju tak gentar semakin mendominasi percakapan kami saat itu.

                “err itu” sekarang Maya yang terbata-bata

                “itu apa?” gantian aku yang mengkerutkan dahi.

                “iya aku mau” jawab maya dengan senyuman yang tidak ku lupakan sampai sekarang.

       “YES!!” aku membalikkan badan sambil meneriakkan kata itu. Tanpa disadari aku telah menggannggu pengunjung lain yang berada jauh di sudut ruangan.

                “ssst, hehehe” maya menyuruhku untuk diam, lalu dia tertawa kecil.

                Saat itu kami saling bercanda kecil di dalam perpustakaan sambil menuliskan nama kita berdua di dalam lingkaran berebntuk hati menggunakan tipex. Aku baru saja merasakan apa itu jatuh cinta, aku benar-benar merasakan jatuh-sejatuhnya. Kalau orang bilang jatuh cinta membuat hati berbunga-bunga maka tidak denganku. Bagiku jatuh cinta itu mebuat hati ini bertaman-taman entah berapa jenis bunga yang sudah ada di dalamnya. Sedang asik mengobrol dalam perpus, tiba-tiba penjaga perpus memberikan pengumuman.

                “selamat pagi dek, maaf hari ini kami tutup lebih awal perpusnya karena ada beberapa staf yang sedang rapat dengan dewan guru hari ini. Terima kasih”

                “yahhh” beberapa murid mengeluh termasuk aku.

                “ya udah kamu duluan ke kelas saja yah, biar aku yang kembaliin buku ini ke raknya” aku menyuruh Maya untuk lebih dulu ke kelas.

                “iya deh, cepet yah aku tunggu di kelas. Dadah”

                Sebagian murid sudah keluar ruangan, aku melihat Maya dia sudah berada di  luar bersama rombongan yang tadi di dalam perpus. Aku langsung bergegas ke arah rak yang berada di sudut ruangan untuk mengembalikan buku yang tadi aku ambil. Ketika aku kembali setelah menaruh buku. Aku melihat seorang cewek masih duduk di kursi sambil memegang buku dan juga terlihat bingung. Aku penasaran, “apa dia tidak mendengar pengumuman tadi?” pikir aku. Lalu aku menghampirinya.

                “kamu kenapa belum keluar ruangan? Nanti dimarah loh sama ibu perpus” tanyaku

                “eh.. ah gak kok gak apa-apa” dia langsung berdiri kearah rak buku. Tapi ada yang aneh. Dia berdiri sembari menutup rok belakangnya.

                Aku langsung berpikir apa jangan-jangan dia cepirit lagi, jadi malu untuk keluar dalam keadaan masih ramai. Ah tidak mungkin, karena dari tadi aku tidak mencium aroma seperti itu. Lalu aku mencari alasan lain yang paling masuk akal. Dia lagi datang bulan dan tembus, itu yang membuat dia jadi malu. Nah itu dia alasannya. Karena ibu perpus sudah berdehem untuk yang kedua kalinya menandakan bahwa kami harus keluar sekarang. Aku langsung menghampirinya.

                “nih kamu pakai ini dulu sementara untuk nutup” aku langsung melepas jaketku yang berwarna biru.

                “eh.. apaan aku gak” belum selesai dia menyelesaikan pembicaraannya aku sudah memotongnya.

                “sudah nih..” sambil mengikat jaketku di pinggannya jadi bagian belakang roknya sekarnag sudah tertutup oleh jaketku.

                “aku duluan yah, bye” lalu aku pergi meninggalkannya lebih dulu karena mengingat maya sudah menunggu lama di kelas.

                Bagiku menolong itu tidak perlu ada alasan dan tidak boleh melihat siapa yang harus ditolong baru kita akan membantu. Selagi kita bisa kita harus saling membantu. Tapi karena saking terburu-buru aku sampai lupa menanyakan siapa namanya saat itu. Yang aku tau dia juga cantik, mungkin dia dari kelas lain atau murid pindahan. Sesampainya di kelas, maya langsung menyambutku dengan muka cemberutnya.

                “kamu lama banget, ngapain aja sih?” tanya maya dengan wajah cemberutnya.

                “hehehe sorry tadi lagi ada urusan dikit, kita pulang aja yuk nanti aku traktir mie ayam deh” aku mencoba merayunya.

                “kamu kira dengan mie ayam kamu bisa merayuku? Okedeh kita jalan hehehehe”

                “lah itu….”  Aku juga ikut tertawa kecil.

                Kami akhirnya pulang. Di perjalanan kearah tempat parkir aku mencoba menajamkan mata untuk mencari cewek yang di perpus tadi, sapa tau dia lagi masuk kelasnya jadi aku tahu kemana bisa meminta kembali jaket itu ke esokan harinya. Tapi aku tidak menemukannya sampai akhirnya kami pun meninggalkan sekolah dengan motorku.

Bersambung ……


Nb : Sampai sekarang gue masih bingung kenapa masih bersambung lagi. Gue tekankan sekali lagi bahwa ini fiksi, sumpah!  yang bingung dan baru baca ini, sebaiknya baca part satunya di sini Betewe dilanjut gak? 
               

Komentar

  1. menarik.... Sekali lagi dong, tpi gak pake sambung...


    Mampir ya Di blog kecil saya beri komentar terbaikmu

    BalasHapus
  2. Wah berbakat nih kakak/ :)
    Semoga jadi penulis beneran ya.

    BalasHapus
  3. testing yip,,,BERHASIILLL ,,makasi udh diajarin haha

    BalasHapus
  4. bersambung lagi... :)
    bilangnya dengan mie ayam bisa merayunya..
    eehhh taunya mau jg diajak mkn mie ayam...hehehe...
    bagus fiksinya...ditunggu lanjutannya yahh... :)

    BalasHapus
  5. cieee yang udah berhasil nembak cewe Mba maya dan di terima. emmm saran gwe gini deh bang ya. kalo bisa jangan sampe mba Maya tau kalo lu ada minjemin jaket ke cewe yang tembus tadi. bukanya apa, ini cumna untuk menjaga hubungan kalian yang masih sangat baru dan rentan akan api cemburu.

    gue tau niat lu nolong itu cewe baik. tapi alangkah baiknyam kalo saat itu lu bersama mba maya.

    nah karna di awal lu udah gak bersama mba maya. mendingan mba maya gak usah tau hal ini. emmm itu sih saran gue aja ya hehehehe.

    BalasHapus
  6. @ayam sakit yang baik hatinya ini bukan kisah pribadi gue.. sekali lagi ini fiksi pliss T.T ......

    BalasHapus
  7. ciyeee ayip jadian pas hari kesaktian pancasila.. ntar kalo bisa nikahnya 1 oktober juga ya yip

    *tetap menganggap ini bukan fiksi*

    BalasHapus
  8. ternyata arya yang bikin coretan dimeja perpus itu.

    arya emang baik minjemin jaketnya, tapi kalo maya tau pasti bakalan kayak orang yang pantatnya kemasukan linggis.

    lanjut aja yep.. udah terlalu jauh. sayang dihentiin.

    BalasHapus
  9. lanjut aja kakak :D
    aku malah pingin jadiin ini cerbung dimading sekolah rasanya :D
    sayangnya, aku bukan anak mading ;p muehehe

    BalasHapus
  10. menunggu lanjutannya...tapi sebenarnya sy gak terlalu suka baca cerita atw novel yang pakai bahasa gaul dalam percakapan.

    BalasHapus
  11. keren kakak....antara fakta dan fiksi :P

    BalasHapus
  12. ciyus aku suka template blogmu, kek word beneran XD
    esayang ceritanya kepotong gitu

    BalasHapus
  13. buset dah udah ada maya masih aja cari yang lain, gila dan rancak bana hahaha, walah dalah, eh terus maya emang suka mie ayam ya?

    BalasHapus
  14. Wah ceritanya kepotong..
    Lanjuutttt..dong.

    BalasHapus
  15. LAnjut .. Kalo udah kelar kabarin gue ,,
    Gue ga suka sinetron bersambung.. -_-
    :D

    BalasHapus
  16. lanjuttttttt *gaya ariel*
    tapi jangan banyak bersambungnya bang, gua udah mati penasaran nih :|

    BalasHapus
  17. hehehe sabar....
    makasih yang udah nyempetin baca dan semoga yang bilang ini kisah pribadi gue, semoga mata hatinya dibuka ya Allah... Amin !

    BalasHapus
  18. Saya suka banget. Lanjut, Kak. :))

    BalasHapus
  19. fiksinya keren, mengalir banget... lanjutttt bang

    BalasHapus
  20. lanjut. lanjuuuuut! *teriak pake toa pinjeman mesjid sebelah* #eh XD

    BalasHapus
  21. Lanjut aja bang...
    Tidak ada salahnya...

    BalasHapus
  22. yah bersambung lagi :O
    gue ga nyangka ternyata kisah cinta bang Triyan begitu berliku, gue saranin kasih tau mba Maya ttg pinjeman jaket tadi, atau kalo ga nanti masalahnya bisa tambah rumit lho bang, gue ga mau kisah kalian berakhir begitu saja :')

    BalasHapus
  23. lanjut aja mending..
    buat masukan aja, perhatikan penulisan, sesuaikan sama EYD. huruf pertama percakapan itu pake huruf besar juga loh.. terus ada beberapa kalimat yang kurang efektif, kayak misal 'bla bla bla Maya dia bla bla bla', mending salah satu aja. selebihnya udah bagus kok. good luck ya

    BalasHapus
  24. gue kasih masukan yaaah :D
    harusnya masa-masa pedekate ditulis juga donk biar yang baca makin hanyut dalam cerita lo ..
    tapi sekali lagi tetep asik ...
    selingan komedinya juga bagus, yang di bagian cewek dikira cepirit itu hahaha

    pasti habis ini jadi naksir dua2 nya ... :P

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

AutoText or AutoAlay?

anomali rasa

cinta satu arah