kertas dan waktu part 3


Keesokan harinya aku sengaja datang lebih awal. Hari ini aku tidak menjemput Maya karena dia pagi ini diantar ayahnya. Aku hanya sedikit penasaran dengan cewek perpus yang kemarin itu dari kelas mana, hal itu membuatku bertanya-tanya dari kemarin. Aku melihat jam tanganku, waktu masih menunjukan pukul setengah tujuh pas. Selagi mengawasi pintu gerbang sekolah dari depan kelas, aku memutar mp3 dan menyumbatkan telingaku dengan headset. Lagu di playlist pertama adalah Lovarian – Perpisahan Termanis. Oh pagi terasa random dengan lagu ini. Tapi aku menikmatinya.

Tak berapa lama menunggu akhirnya cewek perpus itu muncul dari gerbang masuk sekolah. Dari kejauhan terlihat tangan kanannya sedang menenteng tas plastik dan tangan kirinya memegang buku yang didekap di dadanya. Semakin terlihat kalau dia seorang siswi kutu buku walau dia tidak berkacamata. Masih mending sih dari pada siswi kutuan. Aku berlari kecil ke arahnya sambil melepaskan headset yang dari tadi masih memutar lagu perpisahan termanis. Melihatku datang dia berhenti sembari melempar senyuman kecil. Ah, aku seperti berada pada moment slow motion ketika dia memberi senyuman itu.

                “Hai cewek perpus, gimana kemarin?” tanyaku yang masih dalam keadaan sedikit canggung. Entah canggung karena apa.

                “Hehehe makasih yah kemarin, aku jadi malu banget pas kamu minejmin jaketmu. Ehmm,  ini jaketmu udah aku cuci.” dia memberikan tas plastik di tangan kanannya itu.

                “Iya sama-sama. Oh iya kenalin aku arya” aku menjulurkan tanganku menandakan sebuah perkenalan.

                “Aku Fila” lalu dia menjabat tanganku sambil tersenyum. Terasa lembut tangan mungilnya itu. Terlihat sekali kalau dia sangat dimanja dan jarang bekerja.

                “Kelas kamu dimana?” tanyaku masih dengan rasa penasaran yang kemarin.

                “Aku kelas sepuluh Sembilan. Kelas paling terakhir dan paling ujung. Tuh sana kelasku” sambil menunjukkan satu ruangan di dekat bangunan lama.

                “Oh, pantes aku jarang lihat kamu. Ya udah deh aku balik ke kelas yah. Bye” aku sedikit memberi senyuman lalu membalikkan badan.

                “Sekali lagi thanks yah jaketnya kemarin” dia membalas senyumku.

                Ada rasa yang agak aneh ketika aku berada di dekatnya. Seperti…….. sebuah kenyamanan.

                Aku teringat bahwa hari ini ada tugas matematika yang belum ku kerja. Aku langusng lari kearah kelas dan menunggu Dana untuk menyalin jawabannya. Aku memang sudah berpacaran dengan Maya tapi aku masih merasa gengsi untuk meminta jawaban darinya. Sebagai cowok bagi aku kalau sampai minjem jawaban dari pacar sendiri sama aja dengan malu-maluin diri sendiri.

                Hari demi hari kami sekelas akhirnya bisa menyelesaikan semester satu dengan penuh perjuangan. Kalau akunya sih perjuangan nyontek hehehe. Semakin kesininya aku dengan Maya semakin nyaman dengan hubungan kita. Sampai-sampai berita tentang kita berdua sudah pacaran semakin tersebar ke penjuru sekolah khususnya di kalangan anak kelas satu. Sedangkan Fila, aku sudah jarang mendengar kabar tentang dirinya. Bahkan melihatnya di lingkungan sekolah pun sudah mulai jarang.

                Masuk pada semester dua, ada perombakan guru di beberapa mata pelajaran terutama mata pelajaran matematika. Guru yang menggantikan guru lamaku adalah guru yang biasa mengajar kelas tiga dan terkenal dengan killernya. Namanya Pak Sutar. Kalau dia sudah memasuki kelas jangan harap bisa selenge’an seperti dulu, salah bernafas aja mungkin bisa dilibas habis. Dia paling suka menceritakan masa mudanya yang dulu pernah mengikuti tes akademi militer tapi gagal berkali-kali. Iya terlihat dari kedisiplinannya mendidik murid-muridnya. Terutama aku, entah kenapa setiap hari ada saja yang harus dia suruh ke padaku dari ngerjain tugas di papan sampai ngejawab soal-soal yang hanya diberikan kepadaku. Aku sendiri merasa di diskriminasi dengan cara pak sutar. Padahal ada murid lain di kelas ini tapi dia paling sering munujukku untuk mengerjakan tugas di papan tulis. “Mungkin dia naksir aku kali ya, ah tidak mungkin seorang yang sudah beristri dan beranak tiga bisa memiliki perasan itu” pikirku dan merasa jijik sendiri.

                Pulang sekolah aku sengaja mengajak Maya untuk makan sambil menceritakan perihal pak sutar. Saat itu aku sengaja lebih mendominasi percakapan, serasa menumpahkan segala unek-unek. Aku berbicara banyak dan dia dengan sabar meminjamkan telinga mungilnya.

                “May, aku gak terima kalau tiap hari selalu aku terus yang jadi korban, rasanya dia sengaja deh ngebuat aku malu” keluhku pada maya.

                “Udah sabar aja Ya, sapa tau dia begitu buat kebaikanmu juga kan?” maya mencoba meredakan emosiku.

                Semua ini masih aku terima hingga aku merasa benar-benar jengkel ketika saat hari pertama di awal pekan. Saat itu jam pelajaran matematika seperti biasanya pak sutar datang tanpa membawa buku ataupun modul. seperti biasa juga setiap pagi dia mengecek setiap muridnya untuk memastikan membawa buku modul yang dia berikan pada semua muridnya. Aku selalu membawa buku itu setiap hari, bukan hanya saat ada mata pelajarannya saja karena aku tidak mau lagi jadi bahan diskriminasinya lagi.

                Tapi ada yang berbeda dari raut wajah Maya, dia tampak kebingungan. Aku memberanikan menanyakan ada apa dengannya karena dia berada bersebelahan dengan mejaku. Tapi dengan sangat hati-hati aku bertanya agar tidak menarik perhatian si killer.

                “May kamu kenapa?” tanyaku sedikit berbisik.

                “Modulku ketinggalan” dia tampak sangat kebingungan.

                Baru aku mau menanyakan pertanyaan selanjutnya kepada Maya, tiba-tiba suara pak sutar memecah keheningan kelas.

                “Yang tidak membawa modul silahkan keluar dari ruangan ini!” kata pak sutar dengan tegas

                Aku yang tak mau melihat Maya dihukumpun secara naluri memberikan modulku kepadanya sembari melangkahkan kaki keluar kelas. Dan saat itu Cuma aku sendiri yang keluar ruangan. Sudah pasti aku menjadi bahan diskriminasinya lagi ah sungguh. Tapi demi Maya aku rela.
                “Sudah ku duga, kau lagi kau lagi! Sana keluar!”

                Sebelum keluar ruangan aku melihat maya dan terlihat dia seolah berusaha membendung air matanya yang hampir tumpah. Aku hanya melontarkan senyuman kecil kepadanya lalu berjalan ke luar ruangan.

Bersambung …
.
Nb : akhirnya sampai part 3…. Ceritanya masih panjang loh. Yakin mau lanjut gakk? Lanjuttttttt? *niru gaya ariel*        

Komentar

  1. wdeh, keren amat.... kayaknya ini cerita asli sok"an aj, d cerpenin....
    si filanya kemana tuh yak?

    BalasHapus
  2. Arya emang gentel yap, pasti maya seneng diperlakukan kayak gitu.

    masih terus berlanjut kayaknya nih mau nandingin tukang bubur naik haji

    BalasHapus
  3. wush...
    eh,tanganku alus loh,padahal aku bukan anak manja dan senang bercocok tanam*eh

    BalasHapus
  4. @ahmad : plis mat.. pliss!
    @Bayu : hahahaha kampret.. nanti gue buat tukang somay naik haji !
    @permaisuri : apa yang kamu tanam? cintakah itu? #eh

    BalasHapus
  5. yup yup ditunggu kelanjutan kisahnya.. penasaran Arya dan Maya endingnya seperti apa hihihii

    BalasHapus
  6. cari yg part 1-2 aaaah... *ngacir*

    BalasHapus
  7. wah..
    so sweet banget.. :')
    jadi ngak sabar baca cerita selanjutnya nih.. :D

    BalasHapus
  8. lahh masih lanjut lagi ternyata ini cerita. gue sumpahin semoga si Arya ketahuan Mba Maya. ehh BTW atya kan nama tokoh yang sama dalam #CERTILAS gue bang wkwkwkwkwk

    BalasHapus
  9. @ayamsakit : kampret ni anak -__- . eh sama? cerita lo yang mana? emang pasaran sekali nama ini. kasian sekali dia :|

    BalasHapus
  10. Gak tau kenapa, melihat cerita diatas. gue rasa maya itu anaknya gak asik.. -_-

    BalasHapus
  11. yakin ampe lebih dari part 3 bang wkwk

    BalasHapus
  12. nggak sabar pingin lihat part selanjutnya nih :D

    BalasHapus
  13. tertegun bacanya ,ampe melongo, bukan karena ga ngerti tapi emang enak di baca, fila gimana kabarnya ya?

    BalasHapus
  14. kira-kira lanjutannya tetep keren gak ya, ehehehe

    BalasHapus
  15. wah kayaknya maya setelah terlalu cinta ama si cowok ditinggalin ini hahahaha, dan si fila kayaknya kandidat kuat koraban cowok hidung belang bermodalkan peminjaman jaket hahaha

    BalasHapus
  16. biar gue tebak ...
    entar Arya pasti ketemu sama Fila ...
    Kalo panjang gini, kenapa gak lo bikin novel aja ?
    kayaknya kereeen tuuuh ...
    tulisan lo udah bagus ... serius gue.

    BalasHapus
  17. Kenapa mesti bersambung sih? knp gak dibuat dikit-dikit aja. :)

    BalasHapus
  18. ckckckkck.. laki2 macam apa yg bikin perempuan nangis yip..

    BalasHapus
  19. hahahaa,, ada2 ajaaa,, jd pahlawan getohh,, uhhhh so sweet,, hahahha :D
    gue nunggu lanjutannya dehhh,,^^

    BalasHapus
  20. demi cinta hhahaha... wes wes, keluar ga usah ikut pelajaran math

    BalasHapus
  21. ih waw arya nya so sweet dan gentle loh, itu pak sutar kenapa ya gitu banget sikapnya ???
    masih berlanjut ya ? oke mungkin ini bakal ngalahin tersanjung, tapi gua setia nunggu ko :D

    BalasHapus
  22. @edotz : hah novel? gak kepikiran hehehe nanti bisa jadi juga sih tapi nulis aja blepotan :D

    @javas : gue bingung kalau ceritanya terlalu ringkas vas, hehehe

    BalasHapus
  23. INI BAKAL NGALAHIN CINTA FITRI THE SEASON !!!!
    YANG GAK KUAT SILAHKAN LAMBAIKAN UPIL !

    BalasHapus
  24. cieee...ini cerita jaman SMA lue pura puranya bikin cerpen tooo?? hehehehe, ngalahin putri yang tertukar nih bakalan, sampai bberapa puluh episode nih bang?

    BalasHapus
  25. @meyke : gue mau udahin aja dikit lagi kelar kok. kalau kepanjangan bakal gak ada yang baca T.T dan entar nuduh ini pengalaman pribadi :|

    BalasHapus

Posting Komentar

Pos populer dari blog ini

AutoText or AutoAlay?

anomali rasa

cinta satu arah