Kertas dan Waktu Part 4

by Januari 24, 2013 25 komentar


                Aku sudah berada di luar ruangan kelas tapi tampak Pak Sutar masih saja mengoceh tentangku. Aku duduk di bangku depan ruang kelas dan melihat sekeliling. Terasa sepi sekolah ini, semuanya disibukkan dengan mata pelajarannya masing-masing. Daripada aku hanya berdiam diri seperti ini lebih baik ke perpustakaan saja sambil baca buku atau mungkin tidur, inisiatifku untuk sedikit menyemangati diri sendiri.

             Saat melewati lapangan basket, aku tersadar ternyata ada kelas olahraga. Mereka sepertinya sedang latihan teknik dasar bermain bola basket. Dulu aku juga pernah ikut tim basket smp tapi setelah masuk sma minatku mulai menurun dan sekarang yang masih aktif cuma Dana saja. Dia sering mengajakku untuk bergabung tapi aku masih belum mau menerima tawarannya untuk bergabung di tim basket sekolah. Entahlah mungkin aku yang terlalu malas untuk mengikuti kegiatan seperti itu lagi.

                Sesampainya di perpustakaan aku langsung berjalan ke arah rak buku tentang tata surya dan perbintangan. Setelah mengambil salah satu buku tentang ilmu astronomi aku kembali mencari tempat yang nyaman buat baca. Sudut ruangan merupakan tempat yang pas, tapi ternyata tempat favoritku sudah di tempati seorang cewek. Terlihat dari belakang rambut yang dikuncir rapi. Aku berjalan kearah cewek itu dengan maksud duduk di beberapa bangku setelah mejanya. Baru saja aku berjalan melewatinya, aku merasa seperti mengenal cewek ini. Fila, iya aku ingat dia cewek perpus itu. Aku langsung mengambil tempat tepat di hadapannya dan menyapanya dari seberang meja, posisi kami saling berhadapan sekarang. 

                 “Ehem….” Aku berdehem sengaja membuyarkan keseriusannya membaca buku.

                “Eh…ah.. kamu arya kagetin aja. Kamu dari tadi disini?” Dia terkaget dengan kehadiranku,  aku mungkin terlihat seperti hantu di matanya.

                “Enggak, baru aja kok. Loh kamu kok bisa ada di perpus? Gak masuk kelas? Atau di hukum? Hehehe”

                “Lagi jam olahraga, tuh anak-anak lagi ramai main di lapangan basket”

                “Lah terus kenapa gak ikutan?”

                “Ehmm… gak enak badan aja sih”

                “Oh.. datang bulan lagi yah? Mau kupinjami jaket lagi gak? Hehehehe”

                “Iihh apaan sih tidak kok, cuma gak enak badan aja karena semalam tidurnya kemalaman habis baca buku. Beneran” dia tersenyum malu. Memang sih terlihat wajahnya agak pucat dengan sedikit lingkar hitam di bawah matanya. Mungkin dia kecapean karena keseringan baca buku sampai larut malam.

                Tanpa ku sadari lagi-lagi aku telah masuk dalam zona nyaman ketika berada di dekatnya. Aku langsung menceritakan unek-unekku tentang Pak Sutar padanya dan alasan kenapa aku bisa ada di perpustakaan sekarang. Kami bercerita seolah berada pada lorong waktu, semuanya terasa sangat klik ketika membicarakan satu topik ke topik lainnya mulai dari kesukaanya yang ternyata sama denganku yaitu tentang astronomi sampai berbicara tentang hukum kuantum fisika modern yaitu tentang ruang dan waktu.

                   "Kamu percaya gak tentang dimensi manusia yang lain. Contohnya seperti ada dirimu yang lain tapi memiliki jalan hidup yang berbeda." 

                     Yang ditanya terdiam sejenak kemudian menatapku dengan mata bulatnya yang berwarna hitam kecoklatan. "Aku percaya, dan aku berharap itu benar nyata." 

                Tanpa disadari waktu kami mengobrol begitu terasa cepat hingga bel istirahatpun berbunyi menadakan bahwa jam mata pelajaran pertama sudah selesai dan waktunya istirahat. Fila berpamitan lebih dulu dan kembali ke lapangan basket untuk absen kehadiran. Sedangkan aku masih terlalu malas untuk melangkahkan kaki kembali ke kelas karena aku tau kalau Pak Sutar masih berada di dalam ruangan kelas. Lebih baik aku meunggu Maya di kantin saja.

                Ketika aku sedang berjalan ke arah kantin, aku melihat Fila yang berada di lapangan basket. Dia terlihat sangat mencolok berbeda dengan teman sekelasnya karena hanya dia yang mengenakan pakaian seragam putih abu-abu sedangkan yang lainnya pakaian olahraga. Tapi ada lagi yang berbeda, dia juga Nampak cantik dengan rambut yang dikuncir satu itu.

Tiba-tiba perutku sudah mulai berbunyi karena sudah mendekati area kantin. Entahlah ini seperti alarm ketika mendekati area tertentu akan berbunyi dengan sendirinya. Tanpa pikir panjang aku langsung memesan bakso seperti biasanya. Terlihat lalu lalang siswa-siswi yang keluar masuk kantin. Hiruk pikuk seperti ini hanya bisa ditemui ketika jam istirahat atau saat jam pelajaran kosong karena guru-guru sedang rapat.

           Baru saja pesanan baksoku datang, tiba-tiba maya datang menghampiriku dengan langkah lari kecilnya dan duduk di sampingku. Terlihat dia berusaha untuk tidak menangis saat itu tapi air mata tidak sedang mau bekerja sama dengannya. Dia menitikkan air mata. Sesaat aku merasa seperti menjadi pusat perhatian orang-orang di kantin saat itu.

                “Kamu kenapa tadi ngasih modul ke aku? Aku merasa bersalah banget sama kamu.” Dia berusaha untuk mengatur nafasnya saat sedang berbicara.

                “Sudah gak apa-apa, lagian aku memang lagi malas aja di dalam kelas tadi.” Aku sengaja menyemangitinya dengan alasan konyolku itu. “Sudah gak usah dipikir, mending makan bakso aja yuk, Mas baksonya satu lagi yah” mas bakso yang mendengar suaraku langsung menyaut di luar ruangan.

                Akhirnya setelah beberapa saat aku berusaha menghiburnya dengan tingkah konyolku, terlihat emosinya mulai mereda. Dia sekarang malah mulai merasa canggung karena tersadar dia baru saja menangis. Maya memang sosok cewek dengan sifat yang manja dan sangat peka. Jadi kalau ada masalah sedikit saja pasti dia langsung masukin ke hati. Dia memang orangnya sangat sensitif mungkin lebih sensitif daripada testpack.

                Hari yang aku lalui selama seminggu terakhir ini terasa sangat berat karena dipusingkan dengan masalah pelajaran matematika, ehem mungkin lebih tepatnya karena Pak Sutar. Tidak, bukan Cuma itu saja entah kenapa belakangan ini aku malah merasa berdosa tanpa tau sebabnya.

                I Just let it Flow and don’t want to reverse back. Stuck.


Bersambung . . .

 Nb : Thanks buat teman-teman yang masih membaca sampai sini dan Part selanjutnya gue singkat saja ceritanya supaya gak tambah panjang. oke !

25 komentar:

  1. tuuuh kan bener dugaan gue pasti ntar arya ketemu sama fila :D
    hahaha

    kasian maya, kepikiran di kelas, cowoknya malah asik ngobrol ... ckckck

    ceritanya lo panjang2 in juga gak papa ...
    nikmatin aja ...
    sampe episode 70an kaya naruto juga gak papa kok ..

    BalasHapus
  2. @edot: oh... pertamax diamankan oleh raja upil -__-

    naruto? gue bakal buat seperti cinta fitri the season !

    BalasHapus
  3. Aduooooh, cerita lue bikin gue galau, dulu waktu SMA tiap gue datang bulan juga pasti pinjem jaketnya mantan.. *ngeek

    Fila, Maya, Arya...akan dibawa kemana arah masa depan mereka?? kita tanyakan pada Bang Triyan. monggo dilanjutke :D

    BalasHapus
  4. @meyke : ada yang ngena nih hehehe....

    BalasHapus
  5. yaaah bersambung lagii, kirain udah mau tamat. hehe

    BalasHapus
  6. eh bang, modul elu udah dibalikin pacar elu belum.. gua pinjem dong..

    BalasHapus
  7. Oalaaah...ntar jadinya cinta segitiga ya?

    BalasHapus
  8. keren tulisannya, gue juga lagi nulis cerita, bisa jadi inspirasi nih :)

    BalasHapus
  9. dilema ceritanya nih disandingkan antara 2 cewek si Arya, mungkin entar maya akan sakit hati waktu dia tau Arya juga deket sama Fila.

    lanjut yan...

    BalasHapus
  10. Wah baru baca dari part 4, dan kayaknya bakal keren nih. Kayak bara. Anak muda banget ini. :D

    BalasHapus
  11. MODUS = MINJEMIN JAKET.."ada-ada aja hehehe
    wah si Maya ternyata peka banget ya, aku tunggu kelanjutannya FILA MAYA ARYA cieeee

    BalasHapus
  12. hmmm oke oke.. sampai di sini saya mulai bisa menerima kenyataan kalo ini cerita fiksi.

    BalasHapus
  13. Nahlo, aku jadi gak nymbung gne bacanya mungkin karena blum baca crta sblumnya hehhe

    BalasHapus
  14. @diniehz : telatt mbak -___-
    @iva : baca dulu lah sebelumnya biar gak bingung

    BalasHapus
  15. kapan selesainya sih ini fiksi kampret bang. bosen sampe gue dengar si arya yg ganjen itu -_____-

    BalasHapus
  16. ditunggu kelanjutannya. semoga endingnya mengejutkan ya... :)

    BalasHapus
  17. Love triangle? Nooooooooo. x_x

    BalasHapus
  18. wah fila nampak cantik ya saat dikuncir satu gitu hahahah kayak jaman kartini donk

    BalasHapus
  19. besok mau posting nih yang part 5 :)

    BalasHapus
  20. What's happen for the next???

    Buruan yaaakk lanjutannya . Request jangan kelamaan pokoknya (>̯͡.̮<̯͡)

    BalasHapus
  21. wah wah cinta segitiga nih, tanpa sadar arya suka sama fila .
    iya kan ???

    BalasHapus
  22. menariik artikelnya :D salam kenal yaaa

    BalasHapus