kertas dan waktu

by Januari 17, 2013 28 komentar


Catatan kertas waktu ~ (Fiktif)

“Aku sedang berusaha menggali ingatan terjauhku tentang dirimu….” Aku hanya bergumam sendiri di sebelahmu tapi kamu masih terdiam, mungkin kamu masih marah padaku.

“lagi-lagi air mataku, ah… aku cengeng banget ya kalau ada di sebelahmu seperti ini. Ya udah, aku pulang dulu yah. belum sempat ganti baju seragam nih ntar mama marah-marah lagi seperti yang kemarin-kemarin. Bye” aku meninggalkannya yang masih terdiam sendiri.

Aku adalah Arya seorang cowok yang basa-biasa saja. Aku adalah tokoh utama dalam kehidupanku sendiri. Umurku sekarang telah beranjak enam belas tahun, iya aku sudah bukan anak-anak lagi, yang pastinya aku tidak mau lagi dikatai cinta monyet ketika sedang menyukai seorang wanita. Ini adalah ceritaku di masa putih abu-abu yang kata orang sih gak akan terlupa. Ya mungkin aja yang bilang gitu karena masih ada hutang di kantin sekolah atau pernah ditolak sewaktu sma dulu hehehe.

Dana, dia adalah sahabatku sejak di bangku sekolah dasar dia sudah ku anggap seperti keluarga sendiri, kadang juga seperti tukang ojek sendiri hehehe. Kami berdua lagi-lagi sekelas, hal ini semakin membuat diriku cemas. Jangan-jangan Dana adalah jodoh yang selam ini aku cari entah kemana. Tapi aku masih normal dan hal itu tidak mungkin terjadi karena Dana juga sudah memiliki pacar yang masih bertahan sejak smp kelas satu sampai sekarang. Jujur aku iri sih dia sudah punya pacar yang setia begitu. Sedangkan aku kalau diinget-inget lagi, masa pacaranku dulu selalu kandas ditengah jalan karena tidak cocok, ya walaupun ketidak cocokannya karena kebanyakan akunya yang diselingkuhin sih. Sedih amat, cowok kok diselingkuhi sebagai cowok yang udah akil balik walau baru 3 tahun aku merasa gagal.

Hari itu di sekolah sedang diadakan lomba-lomba antar kelas dalam rangka tujuh belasan. Keadaan di luar kelas sangat ramai tepatnya di lapangan utama. Dana sedang asik dengan lomba basketnya walau tingginya kurang memadai sebagai seorang atlet basket dan lebih mirip atlet lompat karung. Sedangkan aku yang tidak menyukai keramaian sejak dulu lebih suka memilih berada di kelas sambil dengerin lagu. Sewaktu di kelas aku melihat Maya yang sedang duduk sendiri sambil memegangi perutnya dengan mimik muka kesakitan. Maya adalah satu-satunya cewek yang paling cantik di kelasku dia tidak hanya cantik tapi juga pintar tak jarang banyak temen cowok yang menyukainya bahkan kakak kelas. Karena melihatnya semakin sakit seperti itu aku datang mendekati dan bermaksud bertanya bagaimana keadaanya.

“errh, May kamu gak apa-apa?” Ah pertanyaan bodoh macam apa ini.

“…….” Dia masih tertunduk karena rasa sakitnya

“kamu sakit perut yah?” Petanyaan bodoh yang kedua pun terlontar dengan mudah. Sudah jelas yang dipegang tu perutnya jelas dia sakit perut. Kecuali kalau yang dipegang dadanya itu lain cerita.

“...” dia hanya mengangguk kecil.

“ya udah aku anterin kamu pulang aja ya, lagian di sekolah juga lagi gak ada pelajaran kok”
Dia menganggukan kepalanya menandakan dia menyetujui saran yang aku berikan tadi. Aku mengantarnya pulang dan disepanjang perjalan pulang aku hanya takut kalau dia nanti cepirit pingsan diatas motor dan jatuh. Aku semakin was-was sampai akhirnya tiba di depan rumahnya yang terletak di daerah perumahan dinas.

“arya thanks yah udah nganterin pulang kalau gak ada kamu mungkin aku udah pingsan tadi di kelas”

“ah gak apa kok May, ini sekalian juga akunya mau pulang kok. Oh iya May aku minta nomer hp mu dong soalnya dari sekelas Cuma kamu aja yang belum ada nomor hpnya dikontak hpku”

“oh iya ini….” Sembari memberikan hp-nya.

“thanks yah, oh iya kamu masuk gih ntar pingsan lagi disini hehehe”

“iya, dah arya” dia sedikit tertawa sambil melambaikan tangannya.

Percakapan yang singkat tapi cukup membuat pikiran ini semakin teracuni dengan seribu senyum Maya. Cara matanya menatapku. Caranya menahan rasa BAB, eh bukan bukan.

Aku semakin semangat sekolah bukan karena belajar tapi karena hanya ingin melihat Maya seorang. Lambat laun aku dengan Maya semakin dekat. yang awalnya di awali dengan kejadian saling tukaran nomor hp saat itu hingga sekarang  pertengahan semester satu di kelas satu aku menyadari bahwa diri ini telah jatuh kedalam jurang yang bernama cinta. Aku semakin yakin dengan sinyal yang diberikan oleh maya menandakan bahwa apa yang kurasakan bukan cinta sepihak saja tapi dua pihak, iya dia juga menyukaiku.

Bersambung …..

NB : sumpah gue juga bingung apa yang meracuni gue sampai nulis ginian. Apalagi pake bersambung segala. Sekali lagi ini fiktif bukan nyata. Entah mengapa setiap gue tulis beginian disangkanya selalu kisah pribadi yang nyata. :|
                

28 komentar:

  1. Gue kira nolongnya tulus,, rupanya nomor hape juga, modus..keren.. lanjut..mudah dicerna :D

    BalasHapus
  2. wwkwkwk lumayan senyum geli2 tipis ...di tunggu sambungannya, boleh saya tebak gak bang, ini arya bakal nembak may, trus di tolak, and jadi berubah haluan ke dana ... :D

    BalasHapus
  3. hahahaha andai aja si maya itu nyata, gua udah minta nomer hapenya ke elu yan

    BalasHapus
  4. masih curiga kalo ini kisah nyata, hehehe
    peace

    BalasHapus
  5. mungkin terinspirasi dari kisah nyata kali..
    terkadang kita itu gak menyadari apa yg kita tulis itu sebenarnya jg terjadi di alam nyata. tp entah dimana?
    lanjutkan aja.. seruu
    atau lbh baik kamu bikin fiktif aja utk diikutkan ke dlm giveaway ku sob.. siapa tau aja menang..
    :D

    BalasHapus
  6. jangan-jangan ternyata maya naksir temen kamu ya?hehehehee

    BalasHapus
  7. cieee...fiktif apa fiktif..biasanya aku juga kalo mau nulis beginian, biar nggak gimana gitu juga aku tulisin *ini cerita fiktif ...padahaaaaal....

    BalasHapus
  8. wahh ingat hutang dikantinnya udah dibayar belum tuhh?? :D
    ditunggu lanjutan kisahnya... :)

    BalasHapus
  9. wah modusnya keren nih wkwk coba ah *eh haha di tunggu sambungannya ya hhe :D

    BalasHapus
  10. ecie...lagi PMS kali tuh si maya?hhe
    btw, masi ada typo nya. Lanjutin ya, masih nanggung niy, pgn liat trik nembaknya.hho

    BalasHapus
  11. kalo dia megang dada, sakit apa namanya yan?

    Arya itu emang makhluk yang bisa banget memanfaatkan situasi, waktu Maya lagi sakit perut aja dia masih bisa-bisanya kepikiran minta nomer hape. Patut dicontoh.

    Semoga maya itu definisinya ga kayak namanya "Maya", yang cuma bisa harkosin orang. Semoga maya ga sejahat itu.

    lekaslah nak, dipublish kelanjutannya.

    BalasHapus
  12. salam kenal, folbek ya.., makacihhh..! *smile

    BalasHapus
  13. Ciyeeeeeh pengalaman pribadi dibilang fiksi biar gak kentara curcolnya ciyeeeeeeeh.

    BalasHapus
  14. keren ceritanya bos...emmm kayaknya ceritanya makin dalem tuh antara arya ama may

    BalasHapus
  15. gw ykin itu crita asli, dan kok u bsa smpet"nya mnnta no hp, keren u... ntar gw coba. tpi sama siapa??? *nangisdipojokkan

    BalasHapus
  16. kenapa gak langsung disambung aja bro? hehe...tapi ending episode yang ini kayaknya bakal cerah di sambungannya, intinya maya kan suka ama arya..semoga episode 2 nya bakal ada konflik :D

    BalasHapus
  17. Maya didunia nyata... mungkin bisa diwujudkan, agar tidak sekadar tokoh fiktif

    BalasHapus
  18. Aku suka ceritanya. Bahasanya juga rapi. #sokkomen-_- Ah pokoknya ditunggu lanjutannya Kak. :)

    BalasHapus
  19. Untuk semuanya makasih udah komen, maaf gue gak bisa bales satu-satu dan GUE TEKANKAN SEKALI LAGI INI BUKAN KISAH PRIBADI GUE !!! PLIS PERCAYA... HIKS. *nangis di pojokan*

    BalasHapus
  20. lumayan,, tp ni mnurut gue yaa,, saran boleh dongg,,^^ agak datar,, krn masih awal cerita kali yaa,,

    gue tunggu lanjutannya dehhh,, sukses buat lo,,^^

    BalasHapus
  21. Bikin cerita lanjutannya yach! ( ˘̶́⌣˘̶̀)

    BalasHapus
  22. cerita lanjutannnya yg gak bisa gua tebak ya :D

    BalasHapus
  23. asyik donk! ngmupulin cerpen. nanti kalo udah gede bisa jadi buku kan?
    ceritanya inspiratif banget. sama seperti yang gue lakukan tapi aku masih dikit sich

    BalasHapus
  24. kira kira lanjutannya gimana nih?
    gue yakin arya sama maya bakalan semakin deket #sotoy

    BalasHapus
  25. waaaah :D
    bikin cerpen ...
    gue heran, emangnya Maya gak punya temen gitu? mules sendirian di dalem kelas :P

    tapi cerpennya asik, serius ..
    gue lanjut yang ke dua aah ..

    BalasHapus
  26. bw hari ini baca bagian pertama dulu supaya ngeh sama jalan ceritanya...daan tampaknya tertarik baca kelanjutanya... :)

    BalasHapus