cinta satu arah

by Mei 17, 2013 30 komentar
   

    Semua orang pasti punya cerita tentang cinta. Mau se”jomblo” apapun dia. Entah itu cerita cinta tentang rasa suka saat pertama bertemu, rasa suka karena sering bertemu, atau bahkan cerita cinta satu arah. Semua orang punya cerita hidup yang berbeda-beda, tapi entah mengapa kalau berbicara tentang cinta selalu ada saja yang mengkotak-kotakan hingga cerita semua orang terlihat sama dalam kategorinya masing-masing, hanya saja beda orang dan tempat.

    Apalagi bagi orang-orang yang sering berteman dengan ketidakpercayadirian mereka sendiri. Akhirnya mereka lebih suka memendam semuanya sendiri.

    Isan adalah temen sekelas gue sewaktu SMA dulu. Dia salah satu orang yang gue kategorikan seperti kriteria yang diatas tadi. Sudah cukup lama dia menyukai Difa, kalau dihitung-hitung waktu tiga tahun yang dia habiskan dari bangku belakang kelas hanya untuk sekedar memahami sangat dalam karakter cewek yang dia suka (diam-diam).

    Isan sangat hafal apa saja kesukaan Difa, bahkan dia hafal kebiasaan DIfa yang setiap ke kantin sekolah tidak pernah absen untuk membeli donat kesukaanya. Isan juga tau kalau Difa tak sedikitpun terlihat untuk memberi sinyal padanya, atau sekedar membalas senyum Isan setiap berpapasan sewaktu pulang sekolah.

    Pertanyaan “Kenapa lo gak nyoba beraniin diri buat nyatain perasan lo ke Difa?” sudah terlontar berapa kali ke telinga Isan tapi jawabannya selalu sama.

    “Entah mengapa gue semakin terbiasa dan nyaman dengan keadaan seperti ini, hanya memperhatikan Difa dari bangku belakang kelas seperti ini.” Jawab Isan tenang.

    Bagaimana jadinya jatuh cinta diam-diam seperti itu bisa menjadikan sesorang terbiasa akan kenyamanan mencintai satu arah. Terakhir saat malam perpisahan kelulusan sekolah, Isan menaiki panggung dan bersiap memainkan piano “Tes…tes….dzinggg…” suaranya yang kemudian ditutupi oleh desingan mic. Seisi ruangan jadi hening.

    Seolah tak mau menjadi titik perhatian yang lama, kemudian Isan memecah hening dengan bersua “Maaf untuk perasaanku kepadamu yang sudah sedalam ini…” kemudian dia melanjutkan dengan memainkan lagunya ungu – cinta dalam hati. Romantis sekali.

    Sedangkan gue sendiri terlalu sibuk untuk sekedar mencari tau kebodohan Isan untuk tetap memilih diam, padahal hal serupa justru juga terjadi pada diri gue sendiri. Iya gue juga mnegalami apa itu jatuh cinta diam-diam, semua ceritanya hampir serupa, lebih tepatnya cewek yang gue taksir juga berada tidak jauh dari tempat duduk Difa. Ani namanya.

    Dan gue juga akhirnya sependapat dengan apa yang dibilang oleh Isan.

    “Gue semakin nyaman dengan keadaan ini,saat gue hanya bisa mengamatinya dari bangku belakang kelas. Setidaknya gue selalu punya alasan tegas untuk ke sekolah setiap harinya.”

    Oh iya, gue juga mau bilang “Maaf saat itu kalau aku sudah terlalu dalam memendam perasaan sampai-sampai tak terlihat olehmu.”

    Gue dengan Isan saat itu seperti punya kesamaan yang tidak dimiliki orang lain, gue dengan diam, Isan juga dengan diamnya. Difa dan Ani lulus tanpa membawa cerita. Sedangkan gue dan Isan membawa cerita yang dibungkus rapih dan belum sempat tersampaikan pada orang yang dituju.

   Harapan kami berdua setelah lulus pun gak muluk-muluk, semoga perasaan ini akan hilang begitu kita sudah berbaur dengan teman dan lingkungan yang baru saat kuliah nanti. Dan nyatanya semalam bb gue baru saja di invite kembali oleh Ani, kita menghabiskan malam dengan bernostalgia tentang masa SMA. Tentunya gue berusaha dengan sangat agar perasaan ini tidak kembali timbul ke permukaan.

Gue gagal, Ani menang telak atas itu.

sumber foto : jasonhreinhart (instagram)

30 komentar:

  1. Postingan gue kali ini murni gue ketik, edit lewat hp. Jadi kalau masih banyak kesalahan maaf ya :)

    BalasHapus
  2. cinta lama bersemi kembali....~ :D

    BalasHapus
  3. yaaaaaah, khan uda punya pacar bang, piye...@.@

    BalasHapus
  4. cinta memang misteri ya :)


    wah, belum pernah gue nulis blog lewat mobile, buka karena gak bisa tapi karenagak punya gadgetnya :p

    Follbek mas :)

    BalasHapus
  5. wahh cinta aja udah kaya jalanan yah.. ada arahnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  6. ada ketulusan istimewa yg tersirat untuk para secret admirer :')

    BalasHapus
  7. perjuangan ngetik dan hasilnya menarik bang...

    BalasHapus
  8. ciee, mungkin ini juga bisa dibilang "secret admirer ' nggak sih ??

    btw, template batu nih ye ?? haha

    BalasHapus
  9. orang yg jatuh cinta diam2 cuma diam, gak ngomong, dan gak bersuara,..namanya aja diam, hehehe

    BalasHapus
  10. TULISANNYA bagus euy berkarakter gitu..
    cuman sayang tampilan blognya kurang menarik..
    :(

    BalasHapus
  11. mantaaapppp, ternyata cowok juga bisa mendem perasaan yah..sy pun setuju terkadang memang kita menikmati perasaan kita yang sering melirik diamdiam sekalipun doi nggak tahu^^

    BalasHapus
  12. aku dulu juga gitu lohh ~ inget inget masa jadian ku haaa

    BalasHapus
  13. kalau kasusnya seperti ini, bagusnya lo pasangan ama isan aja..kan sehati tuh..hahaha

    kita sama kok. aku juga seperti itu sekarang. memilih untuk diam. kadang merasa itu sebuah kesalahan. tapi ada juga sisi kebenarannya...entahlah :D

    BalasHapus
  14. @Anggraeni : bukan cinta lama, cinta satu arah tepatnya.
    @Meyke : iya udah punya, ini gak bakal ngaruh juga kok :))
    @Restu : heheh gue juga kepepet karena wifi lagi gangguan :)
    @Alvino : iya satu arah jadi traficnya sering macet :D
    @dian : ketulusan memendam perasaan :')
    @gak punya nama : makasih tanpa nama :))
    @Willy : yu bener secreet admirer, iya udah lama ganti juga nih hehehe :)
    @sandal pedot : iya diem-dieman kayak limbad :D
    @Riza : buta itu gelap
    @Aldisa : iya nih sengaja ganti begini lebih simpel, bosen yg ramai-ramai :D
    @zhi cha : malah cowok yang paling banyak kek bgitu :')
    @nenna : ciyeeeeee ciyeeeee
    @Fian : gue sama isan? -___-

    BalasHapus
  15. ini cerita nyata kan? kenapa nggak di ikutkan NBBE aja?
    terus kenapa musti di pendam. mending langsung shoot hahahaha

    BalasHapus
  16. gue paham banget bro gimana rasanya gitu ._.
    lebih nyaman memandangnya bahagia dari jauh daripada bahagia bersama sampingnya T.T

    BalasHapus
  17. asyiikkk................... vgue juga pernah kyak gtu, bang.
    memang terkadang cewe itu lebih cantik ketika bukan milik kita, gue juga ga tau itu kata'' dari siapa

    BalasHapus
  18. hahahahaha SO Sweett!

    Ziarah balik ya sob!

    BalasHapus
  19. Duhileeh bahasanya biar cintanya gak timbul lg ke permukaan wkwk.

    Mosting lewat hape bisa ya?

    BalasHapus
  20. @kukuh : untuk NBBE msh belum sempat buat, nanti dipikir lagi :)
    @dewangga : yoi bro -__-
    @ahmad : iy itu kta2 dri twitter gk tau sp yg blg dlu.
    @lotts : so sweat!
    @gita : bisa dong git :))

    BalasHapus
  21. gak enak banget ya kalo cinta itu satu arah. bikin nyesek!

    BalasHapus
  22. baru nyadar kayak cerpen ya? hahaha.. keren kok :D nice!

    BalasHapus
  23. Cinta bisa dateng, cinta juga bisa pergi.. tapi ada hal yg ngga bisa dilakuin cinta, cinta ngga bisa nunggu. Elo emg punya rasa sama dia, tapi dia nggak akan pernah tau kalau rasa yg lo rasain itu ada. Tragis emang cinta diem2.

    Bicara tentang cinta, mampir ke blog gur juga ya :)

    BalasHapus
  24. menurut gue, nggak pacaran bukan berarti nggak dimiliki oleh orang lain ataupun, memiliki orang lain bukan lewat pacaran, karena pacaran hanya memberika sesuatu yang semu

    BalasHapus
  25. aku suka banget sama ceritamu ini, bahasanya sederhana tapi kok dalem banget ya rasanya? apa karena emang nulisnya based on true story ya? aku juga suka endingnya, diakhiri kalimat singkat nd sederhana,... hayo dunx coba bikin prosa... oya, follow nd komen blogku ya, lagi nyoba bikin puisi nih, hehhehe...

    BalasHapus
  26. Dasar cowok melow!
    Kita memang bakalan kalah kalau bertemu dengan masa lalu, kecuali kalau kita sudah mengubah sudut pandang.

    BalasHapus
  27. @JOMBLOABSURD : iya jadi kek cerpenn ya? hehehe thanks bro :)
    @fadhli Zaky : thanks fad :)) emang bener cinta bikin gak bisa nunggu
    @sabda awal : ya ya ya... bener juga sih.
    @ciptanirmala : :)) makasih nirmala.
    @Muhammad Fauzi : Halo cowok mellow.... kaum meollw ada dimana-mana. :(

    BalasHapus