memori gagal masa abu-abu



Kalau dipikir-pikir manusia itu sepertinya sudah di-design­ untuk tidak mudah menerima kekalahan dan kegagalan. banyak yang bilang, kalau ketika kita kalah, kita harus berlapang dada untuk menerima kekalahan kita, tapi itu buat penghias kata bijak saja, yang sebenernya terjadi manusia gak bisa seutuhnya bisa nerima itu. entah gagal dalam apapun itu.

Gue pernah ngerasain itu, gagal diterima universitas yang gue inginkan, gagal tes seleksi masuk sekolah tinggi penerbangan, dan gue juga pernah gagal mendapatkan seseorang yang sudah cukup lama meracuni pikiran dan hati.... at last gue gagal move on sampai sekarang dikarenakan gagal menerima kenyataan kalau gue gagal.

Orang yang gagal tidak mendapatkan apa-apa walau setengah dari hatinya, akhirnya dia hanya disisakan dua pilihan; pertama, dia tetap terpuruk dalam kegagalan dan kedua dia berjalan terus tapi masih menyimpan harapan yang sudah hampir tidak mungkin didapat lagi yang kemudian disimpan dalam sebuah kotak pandora. kotak yang sewaktu-waktu bisa terbuka entah karena bertemu dengan tidak sengaja atau karena disengaja.

Bagi gue hidup itu seperti lomba lari. kadang kita perlu merasakan sakitnya jatuh dan tertinggal,  agar bisa lebih peka lagi kepada keadaan.

Masih seputar cerita gue sendiri yang gagal mendapatkan orang yang gue suka. saat itu gue masih kelas 3 sma. banyak hal yang sudah gue rangkum dari orang yang gue suka, iya secret admirer gitu deh. tiga tahun waktu yang cukup, pikir gue.

Selama itu juga dia ngasih respon yang menurut gue "sepertinya dia juga punya rasa yang sama dengan gue". saat itu gue yakin, muka gue keras. 

Gue udah mempersiapkan semuanya untuk keesokan hari setelah pulang sekolah tepat pada hari sabtu. kenapa hari sabtu? karena masih ada hari minggu nanti buat gue untuk menangis seharian dibawah jemuran tetangga kalau misalnya ditolak.

Selama jam pelajaran sekolah gue terlalau banyak berandai-andai. "coba aja, dia nanti terima gue, pasti gue bakal jadi cowok paling beruntung" tapi ada rasa deg-degan sekaligus takut, serasa pengin mengulur waktu lebih lama lagi. gue takut buat denger jawabannya.

Jam pelajaran selesai, sekolahpun mulai ditinggal oleh pelajar dan beberapa staff guru. tinggal ada gue yang masih menemani dia untuk dijemput oleh bapaknya. gue tau betul kalau setiap sabtu bapaknya memang agak telat untuk menjemputnya. 

Sambil sedikit mengulur waktu, gue mengisi kesunyian yang ada dengan canda. dia tertawa dengan sedikit senyumannya yang memperlihatkan lesung pipinya, gue juga tertawa tapi dalam hati lagi berusaha nyusun kata-kata buat nembak.

Langit sudah terlihat mendung dan kampretnya gue masih belum berani buat ngomong. akhirnya mobil jemputannya datang. sembari mengantarkannya ke gerbang, gue berhenti sejenak lalu mulai memberanikan diri.

"Aku sayang sama kamu, sudah dari tiga tahun yang lalu."

"....." Wajah canggung terlihat lebih jelas ketika dia menaikkan kedua alisnya.

"Kamu mau gak jadi pacar aku?"

"Errhh... tapi, aku kan udah anggap kamu sebagai sahabat deket. maaf ya."

"..."

Disinilah gue, sendiri di pinggiran gerbang sekolah ditemani gemuruh angin yang tidak lama disusul oleh hujan. ini kali pertama gue ditolak dalam track record penembakan dan ini juga kali pertama gue kenal apa itu harapan palsu atau mungkin guenya yang kegeeran.

Emang bener jatuh cinta itu seperti kehujanan, tapi kali ini gue sedang kehujanan sendirian dipinggiran gerbang sekolah merasakan kedinginan sendiri, tanpa ada kata "kita" dipenutup akhir.

sumber foto : jasonhreinhart (instagram)

Komentar

  1. pukpukpuk sabar kakak yg penting mah udah berani ngomong kan :)

    BalasHapus
  2. bang idup itu selalu disudutkan pada kegagalan, kekecewaan dan lainnya. yang perlu lu lakuin adalah kenali maksud baik tuhan yang merencanakan sesuatu yang benar-benar terbaik buat lo "nanti", ketika kita dikecewakan itu pertanda kita di suruh belajar ikhlas dan sabar, semangat bang apalagi lu masih SMA, muda bro hehe

    BalasHapus
  3. @aseh prakoso : iya iya .... -__-"
    @ tofik : fik, ini cerita sekitar 2 tahun yang lalu pas gue masih sma... sekarang mah udah kuliah :)

    BalasHapus
  4. gagal itu biasa, bang. bangkit daari kegagalan itu luar biasa, bang. yang pnting kita bngkit dlu, bang. kan masih bnyak org yg ingin tersenyum atas kesuksesan kita.
    gue juga pernah kyak lo, bang. tapi, mnururt gue, terkadang sayang itu nggak harus memiliki. itu sih mnurut gue, bang

    BalasHapus
  5. gagal itu sama dengan tombol "Try again"...ya idup itu panjang n cuma sekali, emang sulit, tp coba deh semangat lg...hehehe

    masalah penolakan, gue ngerti bgt di tolak sma org yg udh dket banget..tp ya mw gmana lg...ati gak bisa di paksain..
    Obat dari kegagalan cinta adalah mencari lagi... ada 200 juta pnduduk indonesia, ngapain cuma mikirin dia..hohoho

    BalasHapus
  6. Gagal kan udah biasa. Yang luar biasa bagaimana kita menyikapi kegagalan itu. #tsaaah.

    Kisahnya mirip. Cuma bedanya saya nggak dijemput bapak, tapi temen temen OSIS buat rapat. Dan saya juga menolak. Hahahaha.*numpang curhat


    Semoga tidak terulang ya untuk kisah sekarang. Hehehe

    Semangat move on:))

    BalasHapus
  7. Dunia ini luas, masih banyak cewek lain yang mungkin lebih baik lagi. Tapi kalo masalah hati, gak berani ngomong banyak :D
    Asik waktu bacanya, bagus :)

    BalasHapus
  8. hmm , kayanya gue harus bikin post , memori gagal masa putih biru nih :(

    BalasHapus
  9. Baca ini gue jadi teringat pengalaman 3 tahun lalu, persis kayak gini. Sama- sama ditolak.

    Tapi kalo gak nembak juga gak puas gan, walopun nolak yg penting kita udah ungkapin. Ya gak?

    BalasHapus
  10. 3 tahun yg lalu ya? Sekarang udah move on belom?

    BalasHapus
  11. Yan, ini sambungannya yang kemarin pernah bertemu secara tidak sengaja itu bukan?? sekarang sukanya nulis yng mellow mellow begini yaaa..hehehee...tapi bukannya kamu udah ada..ehm..udah ada...apa sudah..ehm...

    BalasHapus
  12. @ahmad fauzi : iya nih, bener kata" lo :)
    @sandal pedot : keren analoginya mas :)) gagal seperti tombol try again
    @lina : ahhh bikin galauuuu
    @efnu mubarok : makasih yah udah nilai tlisannya :))
    @alvino : bikin gih, biar gue ada teman :((
    @robianus supardi : yup bener sekali, seenggaknya kita pernah bicara daripada menyesalinya nanti.
    @Gita : sekarang... errhhh.....
    @Meyke : eh kamu nyadar yah, iya bener ini orang yang sama dengan postingan kemarin :(( . lagi mood aja nih ke, nulis gini... entar deh nulis "hahahihi"nya. btw makasih yah :)

    BalasHapus
  13. Samakan frekuensi dengan bacaan dulu... Ehehehem... Oke, saya mulai komentarnya.

    Hidup memang seperti itu. Ada yang namanya kegagalan yang jika pernah sampai ke hati akan tetap meninggalkan bekas tak terbalas meskipun kita mencoba sekuat apapun untuk beranjak dari kegelapan kegagalan itu sendiri. Namun, di sinilah kita sebagai laki-laki harus kembali kepada prinsip. Prinsip yang harusnya mengalahkan perasaan. Dan prinsip itu tidak boleh kalah dari keadaan. Peganglah prinsip, buanglah perasaan. Itu cara terbaik memperbaiki masa depan... karena kita tidak bisa memperbaiki masa lalu.

    BalasHapus
  14. @Muhammad Fauzi : UPER SEKALI BUNG!!! :))

    BalasHapus
  15. lo belum bisa move on sampe sekarang kak?? udah berapa tahun yang lalu kak??
    sorry ngepoin lo, abisnya cerita lo hampir sama kayak gue. ^^v

    BalasHapus
  16. Ceritanya sedih bgt =( pukpuk buat lo

    BalasHapus
  17. Suka kalimat terakhirnya..nice.. :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Pos populer dari blog ini

AutoText or AutoAlay?

anomali rasa

cinta satu arah