degup pertama



    "Pernah suatu ketika, sebuah senja yang kian meredam dan ditelan hujan. Menemani setiap gerak sendu tiada batas menembus aksara hati. Aku masih bisa mengenggam bayangmu, aku masih terlelap dengan anganku."

    Jatuh hati gue yang pertama, mengingatkan gue pada sebuah senin pagi dimana semua anak smp kelas satu yang baru saja akan memulai ajaran baru di sebuah sekolah tengah kota.

    Gue sedikit ragu untuk mencerna apa arti degupan jantung yang baru saja gue rasa ketika membalas tatapannya saat itu. Andini, cewek sebaya dengan tipikal manja lengkap dengan poni dan kuncir kudanya adalah cewek yang baru saja membalas senyuman yang gue lemparkan dengan rasa canggung setengah takut. Takut kalau gue dicuekin dengan tatapan “iewh”.

    Semua detik yang sudah gue lalui dengan kesia-siaan atau menurut gue kesia-siaan seperti ini yang ngebuat gue nyaman, kesia-siaan yang gue maksud yaitu masa pendekatan gue yang terlampau panjang. gue dengan Andini sudah sangat akrab, tapi gue malah terlalu nyaman dengan keadaan seperti ini. Tanpa harus nyatain “Aku sayang kamu” atau memang dulu gue terlalu cemen buat  ngomong seperti itu.

    Nyatanya, waktu satu semester gue habiskan dengan masa pdkt terasa begitu cepat. Ketika gue sudah mulai hanyut dengan perasaan nyaman, justru pada saat yang bersamaan Andini datang menghampiri dalam bentuk barisan kata digital, “Aku mau berangkat sebentar sore ke luar kota. Karena papi pindah tugas. Terimakasih yah, selama satu semester ini. Aku ngerasa beda aja kalau deket dengan kamu. J

    Mungkin sms yang dikirim Andini sore itu sepaket dengan hujan yang seolah mau berkata; “Kamu di rumah aja yah, mewek di jendela”

   Mungkin juga rasa deg-degan pertama gue ini terlalu cepat gue cerna sebagai rasa suka,

   Dan mungkin juga karena itu rasa deg-degan pertama gue berlalu dalam masa satu semester saja. Yang kemudian di hitamkan oleh senja dan hujan.

sumber foto : jasonreinhart (instagram)

Komentar

  1. tragis banget.. :'(
    nggak sempet ngucapin salam perpisahan secara langsung........

    BalasHapus
  2. berpisah sebelum semua terucap :(

    BalasHapus
  3. salam kunjungan nih.
    Pertama thanks dah berbagi posting yang menarik dan bermanfaat ini
    Semoga sukses

    BalasHapus
  4. satu semester saja.. mengingatkan pada kisahku hehe tulisannya bagus^^

    BalasHapus
  5. bener, lo terlalu cemen yip :p

    Lama gak baca tulisan lo, makin rapih aja.

    BalasHapus
  6. lu serba salah gitu bang, harusnya lu tau kalo itu degupan rasa cinta.. #sokngarti
    galau kan lu jadinya ditemenin ujan lagi ckckck

    BalasHapus
  7. Duh ileeeh sweet bgt, jadi inget org yg gue suka wktu smster 3 -,-

    BalasHapus
  8. Cinta tak harus memiliki jika dengan dekat saja sudah merasa nyaman.
    Ungkapin aja, apapun jawabannya hanya dia yg tahu. Baca deh postingan gue yg judulnya "Brad Pitt Cemen". Hehehe....

    BalasHapus
  9. harusnya nih bang lo ungkapin aja dulu, kan kalo udah diungkapin lo bisa LDRan. duh bang -__-

    BalasHapus
  10. hmmm... no komen...
    kadang-kadang emang udah nggak bisa ngomong apa-apa kalo udah terlalu deket..
    Perasaan kayak gitu wajar kok...


    Laaah komennya kok jadi panjang.. :D

    BalasHapus
  11. emang andini nya mau kekota mana sih bang ?
    kenapa gak disusul aja ? hoho

    BalasHapus
  12. Pas baca sampe habis, rasanya cuman 'bagus'. Jadi ya gitu, bagus. :))

    BalasHapus
  13. kalo udah deket emang pasti sangat ngerasa nyaman, jarang ada yang berani mengambil tindakan, karna berbagai rasa ketakutan, seperti .... rasanya _-

    BalasHapus
  14. jadilah satu semester dari pada enggak sama sekali setidaknya degupan itu pernah membuat rasa bahagia bukan kepalang. ya gak.

    BalasHapus
  15. Semoga semester berikutnya ketemu lagi ya. Semangat:)

    BalasHapus
  16. haha sama gue juga pendekatan nya lama banget :)

    BalasHapus
  17. PDKT gue waktu pertama kali masuk SMP, sama gebetan gue, sasha. bayangin bro, 2 tahun. Dan itu-pun keburu masuk 'Friendzone'. *Jleg*

    BalasHapus
  18. pendekatan yang kelamaan malah bikin sia-sia bang. nice post :)

    BalasHapus
  19. Andini ? Gue jadi inget nama temen SD gue.

    BalasHapus
  20. PDKT setahun, bang? Kelamaan. -_-

    BalasHapus
  21. Dan dia berlalu tanpa tau siapa kamu.
    Jangan lupa jika berkenan berkunjung dan berikan masukan untuk blog butut saya http://river-cloud.blogspot.com/2013/07/sepuluh-artis-berjilbab-tercantik-versi.html

    BalasHapus
  22. kadang gt sih, nyamannya tanpa blng sayang. Dket tp gak pacaran. Skarang dia pergi jd nyesel gak ngungkapin. Tunggu dia balik aja. Atau elu kapan2 nyamperin. :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Pos populer dari blog ini

AutoText or AutoAlay?

anomali rasa

cinta satu arah