but you don't



Kalian pernah gak sih ngalamin yang namanya patah hati. Entah itu karena cinta yang di diemin, atau karena ditikung gitu aja, atau bahkan ditolak saat menyatakan cinta. Apalagi ditolaknya dengan alasan kamu kan udah aku anggap seperti kakak aku sendiri, atau parahnya kamukan udah aku anggap seperti kakek sendiri.

Mungkin bagi sebagian orang, patah hati itu merupakan sebuah kegagalan masa lalu yang harus dilupakan karena hanya akan menyisakan sesuatu yang akan membuat kita semakin lamban dalam realistisnya. Nyatanya yang namanya hati tetap memiliki memori itu  selamanya bahkan ketika mungkin saja kamu sudah memliki pengganti dirinya yang lebih baik. Tapi tetep aja seperti kamu masih ngerasa “Ah, kenapa dia dulu bias nolak gue ya. Apa iya lobang hidung gue terlalu besar?”.

Dan sebagian lainnya akan beranggapan tentang masa lalunya seperti “Ah gak apa-apa kamu memang hidup di dalam hatiku dan  memiliki memorimu sendiri, tapi kamu tidak akan mungkin bisa merangkul raga ini lagi”. Dan realistisnya lagi sebenarnya dia ingin berkata “Kampret!! Kenapa elo terus sih yang ada di otak gue”.

See?

Dan parahnya apa, ketika dia udah nolak dengan alesan “Tapi kan aku udah anggap kamu seperti teman aku sendiri, teman curhat sahabatan”. Eh taunya minggu depan dia udah pacaran sama sahabatnya yang lain.

Coba deh posisikan diri kalian pada tokoh malang ini. Gimana perasaan kalian ketika udah menjalani masa pedekate dua puluh tahun dan dia juga seperti udah memberi sinyal “Ayo bang, tembak aku…. Ayo rayu aku dengan rayuanmu… ayo nyatakan cintamu padaku… aku udah gak tahan lagi”.

Akan tiba masanya kalian akan merasa “I’ve controlled…. And I think she’s like me too…. Yeah like a paradox show time.” Kalian begitu yakinnya kalau kalian sudah bisa mengambil hatinya dan juga yakin bahwa dia juga memberi sinyal baik kepada kalian.

Tiap detik yang kalian lalui hanya ada dia dalam pikiran kalian. Liat gambar hati ingatnya dia, liat sepasang kupu-kupu ingatnya dia, liat onta juga ingatnya dia. Ada sms masuk, lo cepat-cepat buka sms ternyata dari tukang prediksi togel, lo teriak “Kenapa bukan kamu yang sms aku? Aku rela deh biar isinya Cuma prediksi togel asal kamu aja deh yang sms udah buat aku seneng…”. Apapun yang berbau tentang hal romantis semakin membuatmu melankolis, puitis, dan terlihat….. norak.

Tapi yang namanya perasaan apalagi  yang udah dipupuk tiap harinya akan membuat dia tumbuh tak terkendali.  Kalau kata Dee-“Ia hidup seperti sel, semula satu kemudian menjadi seribu satu”. Perasaan yang tumbuh itu merasuk dan meracuni pikiran, udah gak mungkin ada lagi penawar lainnya selain dia yang nanti (mungkin) bisa menerima cinta kalian.

Yah namanya manusia, dia boleh saja mengira dan memprediksi akan sesuatu yang dia yakini akan sesuai dengan harapannya. Namanya perasaan itu gak bisa dipaksa. Seandainya dia menerima, apa iya itu bukan karena paksaan atau cenderung karena kasihan?

Kalau gue sih lebih baik hidup dengan kesakitan ditolak daripada hidup dalam kesenangan karena belas kasihan orang lain. Apalagi orang lain itu adalah partner hidup kita kelak. Gue pernah cerita di postingan memori gagal masa abu-abu, gue cerita tentang harapan yang tak sejalan dan juga tentang kasus penolakan gue yang lebih didasari karena beberapa hal yang mungkin gak bisa gue jelasin semua disini. Mungkin aja dia lagi baca postingan gue, mungkin juga dia bisa menyadari apa jawabannya dulu salah atau tidak. :)

So, inilah hidup gak selama yang kita inginkan dan kita rencanain bisa sejalan karena apa?

Karena Tuhan punya jawaban terbaik buat kita. 

Just have to believe.



sumber foto : klik

Komentar

  1. ini gue pernah banget plis :"))))
    waktu itu rasanya pingin ketawain diri gue sendiri :"))))

    BalasHapus
  2. Nice banget postingannya. Bener bener, sebaik apa pun rencana dan perkiraan kita, Allah selalu punya jalan yang baik. Kalo beruntung, mungkin sejalan dengan yang kita rencanain. Tapi kalo nggak? Pasti ada jalan lain yang lebih baik dari rencana kita.

    By the way, rasanya pdkt 20 tahun itu gimana rasanya ya?-_-

    BalasHapus
  3. jujur saya belum pernah patah hati :D
    Dikarenakan juga saya masih anak SMA, saat saya suka sama seseorang, dengan hanya melihatnya itu aja udah buat saya bahagia,
    atau mungkin juga saya harus mempertanyakan kenormalan saya pribadi -_-

    BalasHapus
  4. mizart ini stickman blog yah? hehehe
    oh di cek gih jantan atau betinannya :D

    BalasHapus
  5. saat ini terjadi, sebaiknya berkhusnudzan aja atas rencana Tuhan :)

    BalasHapus
  6. friendzone itu emang ga enak, tapi lebih ga enak lagi kalo ga bisa deket sama sekali. Ya nikmatin aja sih, toh ga semua yg kita mau bisa kita dapetin, sama kaya kita naksir orang, walaupun kita ngarep dan udah berusaha tapi kalo emang belom jodoh ya ga akan dapet. kalo kata bang Dika sih siapin gebetan yang banyak aja, biar ditolak satu masih ada yang lain yang siap ditembak :D

    BalasHapus
  7. Gue juga pernah men, dulu sempat berharap banget sama doi, sudah make panggilan sayang, ehh si doi cuman anggap kakak adekan, dan gue kena PHP dan dia jadian ama temen gue.
    tapi akhirnya gue dapat yang lebih baik dari dia bro.
    Hehe

    BalasHapus
  8. gue juga pernah ngalamin yg kayak elo rasain bro ..
    kalo jaman skrg istilahnya friendzone -_-

    http://fandhyachmadromadhon.blogspot.com/2014/02/mengenal-kampung-fiksi.html

    BalasHapus
  9. Itu kampret banget, sampai ada yang dianggap kakek sendiri,

    Tulisan lo ngenanp banget, yan. Makin keren aja.

    Endingnya juga, kadang yang kita anggap terbaik malah bukan yang terbaik buat Tuhan. Tuhan yang paling tahu gimana yang terbaik buat hambanya,

    BalasHapus
  10. sesering orang patah hati, makin banyak dia dapetin ilmu tentang percintaan, kaya lo ini nih haha..

    kebetulan gue lagi sakit hati. jadi ya gitu lah kurang lebih, nggak ngebutuhin belas kasihan orng lain.. dan nyerahin semuanya saa YMK

    BalasHapus
  11. ahh, kata kata terakhir lu bijaksana banget Yan...emang Alloh pasti bakalan ngasih jawaban yang terbaik buat kitaaaa...semangatttt!! hahahaha tuh khan cinta cintaan mulu kamu mah yan..anak cintaaaa...hahahha..tapi nggak papa, kata kata mu tuh asoy geboy banget keliatan kalo si penulis menyelaminya sendiri :D

    BalasHapus
  12. Iya. Benr, Yan. Kadang apa yang kita inginkan enggak sesuai dengan kemauan Tuhan. Enggak ada yang perlu disesali. Hidup harus terus berjalan. Dan memang, Tuhan tahu yang terbaik buat kita.

    Yakinlah, orang yang nolak Triyan dulu pasti akan menyesal ngelepasin orang sebaik Triyan *pukpuk

    BalasHapus
  13. hyaa..sedih pake bangett..
    iya, emang gitu..kalo cinta udah datang, rasanya yang mempengaruhi kebahagiaan ato kesedihan kita itu cuman 1 orang..yaitu si dia...

    dan kalo dia nggak ada, rasanya cuman hampa doang...mau ngapa2in gaenak...

    setuju bangett...mending gak jadian, daripada jadian cuman karena kasihan...malah beban tuh ntar..

    BalasHapus
  14. Sesering lo patah hati, satu hal yang bisa di ambil hikmahnya ide lo buat nulis juga jalan :D

    BalasHapus
  15. waaaa pasti nggak enak bgt ya mengalami kjadian kayak gitu -___-

    move on nya sulit pula :-D

    yaaa mungkin Tuhan punya rencana yang lebih baek.
    dan yg bisa dilakukan kalo di posisi 'si malang' tadi adalah jgn terlalu lama larut2 dalam kesedihan dan jangan terus2an dengerin lagu2 patah hati ato lagu galau.

    BalasHapus
  16. wah thanks semua yang pada komen ... tuh rata-rata pada puk-puk gue...
    sorry gak bisa reply satu-satu karena gak tau template gue gak bisa.

    BalasHapus
  17. Patah hati emang pahit,, tapi dibalik semua itu menjadi pembelajaran hidup utk lebih berarti. Toh..Tuhan selalu menyiapkan yg terbaik pastinya :)

    BalasHapus
  18. wuih,.. keren nih.. inspiratif banget!!
    cocok buat gue yang lagi move on yang ditolak sana-sini..
    hahahah

    BalasHapus
  19. Anjis keren tulisan lo.

    Patah hati mah pasti tiap orang pernah ngalamin. Gimana caranya kita bangkit aja sih... Kalo fase2 jatuh cinta emang gitu, apa2 kebayang doi. Dapet sms singkat aja udah seneng. Namanya juga cinta. Pfft :))

    BalasHapus
  20. gw pernah ngalami di tolak dengan sakit yang sangat sakit sekali . 3 kali gw alami :|
    Sekilas aja deh ya :
    1. Saat Nunggu jawaban lamaa banget eh tapi dia lupa dan suruh ngelupain aja
    2. di tolak katanya gak boleh pacaran sama orangtuanya tapi nyatanya dia punya pacar
    3 fokus sekolah tapi status di fb lagi pengen cari pacar

    nyesek banget itu bro dan itu semua dalam waktu yang tidak jauh :"

    BalasHapus
  21. huuauaaaa sedih banget bila berada di posisi seperti itu, pasti sakit banget bila yg kita harapkan tidak sesuai dgn yg kita inginkan, bahkan saking lamanya kita memendam perasaaan sampe lupa rasanya bila semua memori kita selalu tertuju pada si "dia"
    kadang prediksi kita memang salah dan itu menyakitkan, ohhhh aku bisa merasakannya hehee
    tapi Allahlah Dzat yg maha tahu apa yg kita inginkan sebenarnya, keep positif thinking ya

    BalasHapus
  22. gua gamau di posisi seperti itu :v WA GA SANGGUP tapi T.T suatu saat pasti aja ada yang kek gitu :')

    BalasHapus
  23. gue dulu pernah diterima cewek gara2 kasihan, yang akhirnya mendingan enggak gue lanjutin lagi..
    gue juga dulu pernah, ngerasa udah dapet kode buat nembak ternyata hasilnya enggak sesuai harapan.
    dan kalo dulu mungkin gue ngalamin hal yang berbeda gue enggak akan seperti sekarang ini.

    tulisan elo asik :D
    harus makin rajin ngepost ah..

    BalasHapus
  24. Yang kita anggap tidak baik, adalah yang sebenar-benarnya dibelokkan menjadi lebih baik oleh Tuhan. :))

    BalasHapus
  25. gue pernah beberpa kali patah hati tapi gak ngebuat gue kapok buat mencintai lagi. huehuehuehue.


    jangan hidup dengan kesengsaraan lah men, hidup cuman sekali men, cari- cari dan cari men. sampai elo nemuin orang yang tepat, sampai elo nemuin orang yang nerima elo apa adanya. dimanapun, kemanapun. sampai elo bahagia. ... hehehhe kata-kata gue keren ya men. :D

    BalasHapus
  26. Memang pada dasarnya manusia hidup itu harus melibatkan Tuhan.
    Rencana kan sesuatu dengan seapik mungkin , tapi kalo Tuhan berkata lain. Kita sebagai manusia bisa apa?

    Keren banget tulisan ini bang

    BalasHapus
  27. aduh broo, jaman sekarang galau. Udah bukan jamannya, langsung move on bro!!
    Buktikan kamu adalah cowok tangguh! :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

AutoText or AutoAlay?

anomali rasa

cinta satu arah