cinta karena keterbiasaan

by Februari 14, 2014 15 komentar

SMP memang masa-masa dimana makhluk awal puber mulai pada suka sama lawan jenis mereka. Awal-awal mengenal dan merasakan terbang tinggi karena ditembak dan menembak. Awal-awal merasakan sakitnya jatuh dari ketinggian karena ditolak dan diabaikan.

       Temen gue Rizal, dia adalah teman sebangkunya Tino sebelum akhirnya mereka harus dipisahkan karena peraturan baru guru wali kelas. Cowok di wajibkan duduk sama cewek. Memang baiknya begitu daripada mereka kalau dibiarkan begitu saja mungkin nanti akan timbul benih-benih terlarang diantara mereka. Hal ini mungkin yang mendasari guru gue buat ngelakuin hal itu.

            Rizal sudah beranjak dewasa, dia sudah puber sejak kelas satu SD. Wajahnya tergolong wajah visioner, dimana wajah terlihat lebih tua dari pada umurnya. Sekarang dia sebangku sama Fitri. Cewek bernama Fitri ini termasuk cewek yang ramah dan juga smart, dan 32B mungkin. Awal dia menyukai Fitri ketika diadakan ujian blok matematika. Saat itu Rizal lupa membawa alat tulis dia kalang kabut hingga kabut memenuhi seisi ruangan kelas (oke, ini garing). Melihat Rizky yang kebingungan karena tidak ada alat tulis maka Fitri meminjamkan alat tulisnya yang memang ada banyak untuk Rizal (entah kenapa saat itu fitri bisa punya pulpen banyak sekali). Gue sampai sekarang agak bingung juga, kenapa setiap anak kutu buku pasti punya alat tulis yang gak habis-habis walau di pinjam anak satu kelas sekalipun.

            Singkat cerita Rizal mulai menyukai Fitri dan rasa sukanya itu dia analogikan menjadi Cinta. Setiap hari dia jadi semangat sekolah karena Fitri. Tapi sayangnya sampai kelulusan dia tidak pernah menyatakan rasa sukanya.

            Iya, bisa secepat itu orang merasakan apa itu cinta dan secepat itu juga dia beranggapan bahwa rasa yang dia miliki adalah cinta.

Beda dengan sahabat gue Rian, sewaktu SMP kelas dua dia pernah suka dengan cewek dari kelas 8f. nama cewek yang kurang beruntung itu bernama Diva. Diva ini tipe cewek yang biasa saja, cantik gak terlalu juga. Nah pertanyaannya, kenapa Rian bisa suka sama dia?

Sebenernya gue dengan Rian mulai mengenal Diva saat semester 2 pertengahan kelas satu. Di karenakan rumah kami bertiga searah jadi setiap pulang sekolah kami selalu pulang bareng. Bermula dari kebiasaan-kebiasaan itu kami bertiga seperti sahabat. Di sekolah kami juga sering bercanda gurau walau kelasnya Diva berbeda.

Gue pernah ingat kalau dulu sewaktu SD kelas satu, gue dengan Diva pernah satu sekolahan. Tapi ketika kelas dua dia dipindah sama orang tuanya ke sekolah lain. Sebenernya bukan cuma waktu SD saja gue pernah satu sekolah, dulu waktu TK juga gue pernah satu sekolahan sama dia. Memori itu kita taunya sewaktu saling bercerita saat bertemu kembali di SMP.

Gue ngeliat Rian lagi melamun di pojokan kelas seperti orang yang mau kesurupan, daripada entar dia kesurupan trus makan bangku dan meja sekolah mending gue kagetin dia. Awalnya gue mau timpuk kepalanya pake meja tapi terlalu berat jadi gue ganti pake papan tulis saja (tambah berat kali).

“Lo ngapain melamun sendirian di pojokan? Mikir Negara bung? Negara aja malas mikirin lo gitu?”
“Argh sapa juga yang mau mikirn Negara, mikirin pelajaran saja gue eneg!”

“Trus lo ngapain sendirian begini, tumben-tumbenan aja lo begini. Biasanya lo kalau lagi jam istirahat begini langsung heboh sana-sini, atraksi makan beling, jalan diatas bara api. Hahaha”

“Kampret lo kira gue apaan? Gak segitunya paling Cuma makan silet!”

“Hahaha… sama aja kampret. Trus lo kenapa? Cerita aja ke gue semua keluh kesah lo.”

“Gue jijik dengarnya lo macam perhatian banget sama gue, jadi takut gue deketin lo.”

“Sama gue juga sih…. Hahahaha” Gue tertawa mencairkan suasana.

Akhirnya dia mau cerita kalau sebenernya dia mulai suka sama Diva. Padahal dia awalnya udah bilang ke gue gak bakal suka sama Diva, tapi dia mengingkari perkataanya. Dia bingung kenapa dia bisa suka tiba-tiba sama Diva.

“Jadi gitu yan, gue juga bingung kenapa gue bisa suka sama Diva.”

“Oh biasalah namanya jugakan lo cowok pasti sukanya sama cewek, dari pada entar lo suka sama gue gimana, parah kan. Hahaha”

“Iya sih tapi…. Gue bingung dalam posisi ini”

“Coba lo kayang dulu mungkin agak enakan”

“Eh iya beneran sekarang lebih enakan dikit.” Dia ngomong sambil kayang.

Entah percakapan macam apa di atas. Sungguh absurd. Dari situ gue sudah bisa menebak kalau Rian suka sama Diva karena keterbiasaan. Dulu gue pernah di kasih tau nyokap kalau cinta itu bisa tumbuh karena keterbiasaan. Bahasa perancisnya itu “Witing Tresno Jalaran Soko Kulino”. Romantis.

Beda dengan Rizal yang secara kilat langsung jatuh hati kepada Fitri, Rian butuh proses. Proses untuk terus bertemu dan lambat laun menimbulkan rasa suka. Kesannya FTV banget, tapi ini memang yang biasa terjadi pada seseorang karena sering mengabaikan hal-hal kecil di sekitarnya.

“Coba aja lo nyatain perasaan lo ke Diva.”

“Hah! Nyatain? Orang begini saja sudah ngebuat gue gemeteran, lo nyuruh gue buat nyatain lagi.”

“Lha biasanya lo yang nyemangatin gue buat nembak cewek-cewek sekarang gantian lah gue yang kasih semangat buat lo.”

“Tapi ini kan beda kasus.”

“Udah gini aja, besok kan pulang cepet nih karena ada rapat guru. Lo nembaknya pas kalian pulangnya barengan aja gimana?”

“Kan ada lo juga? Bagaimana gue mau konsen nembak kalau ada monyet sri langka di deket gue.”

“Kampret lo. Udah gampang, entar gue pulang bareng Tino aja. Oke sip?”

“Iya deh gue coba ntar.”

Singkat cerita mereka jadian. Jadi mulai saat itu setiap pulang bareng gue ngerasa seperti jadi obat nyamuk di siang bolong yang gak kepake.

Buat gue cinta yang datang seperti kasusnya Rian ini. Mengajari gue banyak hal tentang menyukai seseorang. suka sama seseorang itu gak selalu cepat dan tiba-tiba adanya. Menyukai seseorang secara perlahan tanpa kita sadari itu yang lebih romantis, karena ia menikmati setiap perubahan-perubahan kecil yang ada di sekelilingya.

Dan gue yakin Rian merasakan hal itu.

Ada kalanya kita cepat merasa cepat bosan dengan apa yang kita miliki dan terkadang pula kita terlalu cepat menyukai sesuatu. Mungkin hal seperti ini yang harus dihindari. Menyukai sesuatu secara spontan dan bosan juga dengan cepat. Yang kita butuhkan sebenernya seperti kasusnya Rian, kita hanya perlu menikmati hal-hal kecil dulu dan nantinya kita akan tersadar sendiri bahwa kita telah menyukai sesuatu. Semuanya harus memiliki proses. Karena biasanya yang instan itu cepat hilang.





         Sebelumnya gue mau minta maaf buat sobat blogger karena gue udah jarang mosting lagi, bukan karena males tapi emang ada beberapa project yang sedang gue lakuin dan gue gak bisa ninggalin pekerjaan itu. sekarang gue mau nyoba rajin mosting dulu sebelum dikira udah murtad dari dunia perblogeran.

thanks! ciao.



sumber photo : sumber foto


15 komentar:

  1. buat teman-teman di jawa tengah sekitaran kelud semoga diberi perlindungan dari Tuhan dan tidak ada korban jiwa. #PrayForIndonesia

    BalasHapus
  2. emang, kalau yang instan itu cepet hilangnya. jadi jangan mau deh sama yang instan instan ~

    BalasHapus
  3. iya yan, udah lamiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii bingit ga baca blog lu yg gue rasa tiap mosting kebanyakan soal cinta dan masa lalu *soktau hahaha
    iya, tapi ahh nggak jugaaa..dulu aku kenal temen SMA, lalu baru temenan 2 minggu kita jadian. lu tau kita pcran brpa lama??? 5 tauuuun...see?? yg instan belum tentu ilagnya jga instant...hehehehe..jadi itu depends on the person and destiny. hahahaha....tpi, ya 5 taun terus putus jga sih..

    BalasHapus
  4. Belum tentu juga yg instan bakal cepat bubar, tergantung cara menjalaninya sih #tsaaaah
    ...Dan kadang emang ada yang kalo suka sama orang itu kudu pake proses. Biarpun doi udah kode2in tapi pasti masih nyari gregetnya :))

    BalasHapus
  5. "Cewek bernama Fitri ini termasuk cewek yang ramah dan juga smart, dan 32B mungkin."
    Coba definisi Diva sedetil ini, pasti lebih menarik :))

    BalasHapus
  6. 32B atau 3B (beauty, brain, behaviour) ??
    konotasinya beda lho rief :-D

    biasanya yg instan itu cepet bubar, kalau hanya suka karena fisik dan setelah menyelami sifatnya, ternyata nggak cocok :))
    kalo cucok yaaa jalan terooos...

    BalasHapus
  7. @ina :hehehe mana-mana aja na yang penting enak dibaca :p
    yup seperti yang gue bilang kan biasanya dan gak semuanya :)

    BalasHapus
  8. menyatyakan seringkali tidak mudah, padahal jatuh cinta itu sebetulnya hanya seperti anakkecil yang baru bisa bilang iya atau tidak, tapi kedewasaan kita sering kali tidak mau mendengarkan kata tidak, *apa sih gw* :))

    BalasHapus
  9. Bahahaha, itu apaan 32B? Aduh, gue nggak ngerti. Mohon jelaskan secara detail, yak? :))
    Ya namanya juga masih cinta, apapun itu mereka susah buat diprediksikan. Karena namanya perasaan itu ibarat jelangkung.... Tiba-tiba datang, tiba-tiba pergi. Gitu.

    BalasHapus
  10. SMP aja udah 32B. Asem!!!

    Setuju banget sama tulisan ini. Cinta datang emang karena terbiasa, meskipun banyak juga orang yang baru pertama ketemu terus jadian. Tapi tetep aja yang tebiasa dan butuh proses itu lebih romantis

    Kerem

    BalasHapus
  11. haha aseeek, nulis lagi akhirnya lo..
    bener kata elo, lebih asik menikmati perubahan perasaan sama dari gak ada rasa sampai akhirnya ada rasa.hal itu menjauhkan kita juga dari yang namanya jatuh cinta buru-buru.

    BalasHapus
  12. Bener banget.
    Sama kayak musiman gitu ya.

    Baca kalimat Cinta Tumbuh Karena Terbiasa itu jadi terpikir tentang perjodohan.
    Perjodohan yang dilakukan antar orang tua, anaknya gak mau dengan berpegang teguh "aku tidak cinta", toh nanti setelah bekeluarga bakal jadi cinta. Ya gak sih?
    Cuma gatau aah. Gak pernah alami. Jangan sampe deh.

    BalasHapus
  13. Dan semoga saja hubungan mereka langgeng

    BalasHapus
  14. bener banget tuh untuk mendapatkan seseorang itu butuh waktu dan proses

    BalasHapus